Definisi dan Praktik Terbaik Job Costing

Definition and Best Practices of Job Costing

Definisi job costing melibatkan strategi akuntansi yang secara khusus dirancang untuk memantau dan mengelola pengeluaran yang terkait dengan tugas-tugas atau proyek-proyek individu. Metodologi ini mempertimbangkan biaya langsung maupun tidak langsung, biasanya dikelompokkan ke dalam tiga elemen utama: tenaga kerja, bahan, dan biaya overhead. Memahami aspek-aspek ini dapat memfasilitasi perencanaan anggaran yang lebih baik dan perencanaan untuk proyek-proyek masa depan. Metode job costing dapat mengungkapkan potensi pengurangan biaya atau mengidentifikasi pengeluaran yang seharusnya diinvois kepada klien.

Definisi Job Costing

Job costing adalah teknik akuntansi yang sangat teliti digunakan untuk melacak semua pengeluaran dan pendapatan yang terkait dengan proyek tertentu. Proyek-proyek ini bisa bervariasi mulai dari tugas-tugas pelanggan individu, hingga pembuatan produk-produk baru, atau bahkan pengembangan beberapa item secara bersamaan.

Biaya proyek biasanya dibagi menjadi tenaga kerja, bahan, dan overhead, dan masing-masing dari komponen ini bisa dibagi lebih lanjut. Sebagai contoh, biaya tenaga kerja bisa mencakup gaji karyawan dan pembayaran kepada vendor pihak ketiga. Biaya bahan bisa terdiri dari bahan mentah langsung yang merupakan bagian integral dari produk akhir, serta bahan tidak langsung seperti peralatan yang digunakan dalam pembuatan produk. Untuk pengiriman proyek mereka dengan sukses dan tepat waktu, perusahaan harus menjaga catatan yang sangat teliti dan merencanakan secara efektif untuk setiap komponen ini.

Tujuan Utama dan Aplikasi di Dunia Nyata dari Job Costing

Job costing memiliki beberapa tujuan utama:

  1. Menilai keuntungan atau kerugian setiap pekerjaan: Job costing menganalisis dengan teliti semua komponen yang terlibat dalam proyek tertentu, memungkinkan pelacakan keuntungan atau kerugian dari setiap pekerjaan.
  2. Memperbaiki perkiraan masa depan: Dengan memeriksa akurasi perkiraan proyek Anda, Anda dapat meningkatkan strategi penetapan harga untuk pekerjaan di masa depan. Tujuan utama dari job costing adalah untuk menentukan keuntungan atau kerugian yang terkait dengan setiap tugas.
  3. Mengidentifikasi ketidakefisienan dan biaya yang berlebihan: Aspek seperti tugas-tugas berulang yang dapat diotomatisasi atau alokasi sumber daya karyawan yang tidak tepat dapat diidentifikasi dan diperbaiki dalam proyek-proyek di masa depan.

Misalkan ada sebuah perusahaan konstruksi yang diberi tugas untuk membangun gedung pencakar langit untuk pengembang properti. Perusahaan konstruksi akan menyediakan perkiraan rinci dari semua biaya potensial, termasuk bahan dan peralatan, gaji tim, biaya subkontraktor, dan pengeluaran administratif. Selanjutnya, perusahaan akan dengan teliti melacak setiap pengeluaran yang terkait dengan penyelesaian proyek. Tergantung pada perjanjian kontrak, perusahaan dapat membagikan rincian biaya ini dengan klien. Dengan data yang tepat dan nyata ini, perusahaan konstruksi dapat meningkatkan akurasi penawaran dan strategi perencanaan untuk proyek-proyek serupa di masa depan.

Memahami Pentingnya Job Costing yang Akurat

Salah satu keputusan paling kritis yang diambil oleh bisnis adalah menentukan harga untuk produk, proyek, atau layanan. Hal ini terutama berlaku dalam industri jasa, di mana biaya gaji seringkali merupakan biaya terbesar. Oleh karena itu, mengadopsi job costing menjadi sangat penting. Ini adalah praktik akuntansi yang sangat penting yang memungkinkan bisnis kecil mencapai target margin keuntungan kotor mereka. Job costing yang tepat dapat meningkatkan profitabilitas, mengoptimalkan penjadwalan karyawan, dan menjadi elemen krusial dalam pelaporan keuangan yang tepat waktu. Pada dasarnya, job costing yang benar berkontribusi pada peningkatan profitabilitas, estimasi proyek yang akurat, pengambilan keputusan manajemen yang berdasarkan informasi, dan pelaporan keuangan yang tepat waktu.

Job costing yang akurat memungkinkan bisnis mencapai keseimbangan antara pendapatan dan pengeluaran dalam setiap proyek tertentu. Hal ini dicapai dengan menganalisis secara detail setiap tahap tugas dan menggunakan data historis untuk memberi informasi yang lebih baik pada proyek-proyek di masa depan. Job costing yang rinci mengurangi kemungkinan adanya biaya tak terduga selama siklus proyek. Biaya-biaya yang tidak terduga ini dapat dengan cepat mengikis margin keuntungan dan berpotensi menyebabkan perselisihan dengan klien.

Akuntan dan departemen keuangan menggunakan job costing sebagai alat untuk prosedur di belakang layar dan pelaporan pajak. Sebagai contoh, rincian biaya memungkinkan tim akuntansi menilai secara akurat sejauh mana pengeluaran proyek sejalan dengan kerangka keuangan keseluruhan perusahaan.

Video: Apa itu Job Costing?

Perbedaan Antara Job Costing dan Process Costing

Job costing dan process costing, meskipun terkait, memiliki tujuan yang berbeda dan penting untuk membedakan keduanya. Pada intinya, job costing adalah metode akuntansi yang digunakan untuk menghitung semua biaya individual yang terlibat dalam pengiriman output proyek yang unik, seperti produksi dalam jumlah kecil.

Sebaliknya, process costing mendistribusikan biaya selama periode waktu tertentu. Ini sangat bermanfaat ketika sulit untuk membedakan biaya dari unit individu atau output pekerjaan.

Apa sebenarnya process costing? Ini adalah prosedur akuntansi di mana perusahaan mengalokasikan biaya ke sekelompok produk atau output proyek yang dihasilkan, biasanya selama satu bulan, untuk menentukan harga satuan. Process costing umumnya digunakan oleh perusahaan yang memproduksi massal barang-barang identik atau hampir identik secara bersamaan.

Sebagai contoh, pertimbangkan produsen segel karet dengan merek putih yang sering mengisi pesanan untuk ribuan segel karet sekaligus, mungkin dalam kontrak berulang dengan produsen peralatan dapur. Karena biaya produksi yang seragam untuk setiap item – setiap segel karet memiliki biaya produksi yang sama – perusahaan dapat mengumpulkan biaya manufaktur selama periode tertentu dan membagi total angka tersebut dengan jumlah unit yang diproduksi untuk menetapkan harga satuan.

Apa yang membedakan job costing dari process costing? Job costing mensyaratkan bahwa sebuah perusahaan menghitung semua biaya bahan, tenaga kerja, dan overhead yang diperlukan untuk menghasilkan output pekerjaan tunggal, seperti proyek konstruksi atau produksi dalam jumlah terbatas dari item khusus. Sebaliknya, process costing mengharuskan bisnis untuk menggabungkan semua biaya operasional dari waktu ke waktu untuk produksi massal yang konsisten dari item-item serupa, seperti segel karet dengan merek putih, sedotan kertas, atau smartphone.

Biaya PekerjaanBiaya Proses
Bagaimana itu bekerjaMenetapkan biaya untuk pengiriman pekerjaan individu, produk atau jasa.Tetapkan biaya untuk proyek yang menghasilkan banyak unit dengan output yang sama.
Bagaimana perhitungannyaTotal biaya tenaga kerja, material, dan overhead untuk pekerjaan tertentu.Per unit biaya tenaga kerja, material dan output, berdasarkan total biaya pengiriman banyak unit selama jangka waktu tertentu.
Saat digunakanUmumnya digunakan dalam proyek yang melibatkan banyak alur kerja dengan keluaran dan pemangku kepentingan yang berbeda.Bermanfaat pada proyek yang secara konsisten menghadirkan produk yang sama dalam skala besar, di mana ada peluang untuk penyederhanaan yang berkelanjutan.

Mengidentifikasi Pihak yang Menguntungkan dari Job Costing

Job costing dapat memberikan keuntungan signifikan bagi hampir semua bisnis yang menawarkan produk atau layanan kepada klien. Ini memudahkan pemahaman menyeluruh tentang berbagai biaya, seperti biaya yang terkait dengan produk, komponen, dan bahkan manajemen gaji yang efisien. Meskipun tradisionalnya terkait dengan perusahaan konstruksi karena portofolio proyek yang beragam dan kemitraan dengan kontraktor pihak ketiga, job costing semakin umum digunakan dalam berbagai industri, termasuk:

  1. Agen Pemasaran dan Periklanan: Bisnis ini perlu mempertimbangkan baik biaya langsung maupun biaya periode dalam job costing mereka. Biaya periode mengacu pada biaya yang terakumulasi dari waktu ke waktu, seperti sewa, alat tulis kantor, dan utilitas.
  2. Perusahaan Konstruksi: Terlibat dalam proyek-proyek kompleks yang membutuhkan volume dan variasi material yang besar serta kerjasama dengan beberapa subkontraktor, perusahaan konstruksi sangat mengandalkan job costing untuk memastikan ketaatan anggaran dan profitabilitas.
  3. Perusahaan Konsultasi: Perusahaan yang beroperasi dengan kontrak jangka panjang harus menghitung biaya operasional dan material bulanan mereka untuk membenarkan biaya mereka secara transparan kepada pelanggan. Konsultan besar dengan tim proyek strategis terutama bergantung pada job costing untuk perencanaan proyek.
  4. Perusahaan Energi dan Utilitas: Mengirimkan energi ke kota atau wilayah menimbulkan biaya substansial, termasuk biaya tenaga kerja, material mekanisme pengiriman, overhead, dan energi itu sendiri. Job costing sangat penting untuk menjaga profitabilitas di sektor dengan margin keuntungan yang tipis ini.
  5. Kantor Teknik: Proyek-proyek teknik sering berbeda dalam lingkup dan durasi, mulai dari desain bangunan tunggal dalam teknik perumahan hingga pekerjaan konsultasi dan pengawasan situs selama bertahun-tahun dalam konstruksi publik dan pekerjaan sipil. Rincian rinci tentang biaya tenaga kerja dan overhead sangat penting untuk perencanaan proyek yang akurat.
  6. Produsen: Dalam manufaktur, margin keuntungan sering ditentukan oleh skala produksi. Job costing membantu produsen menilai biaya mereka secara akurat dan memperhitungkan biaya tenaga kerja dan overhead, selain bahan.
  7. Pengecer: Saat perusahaan pengecer semakin memindahkan produk mereka secara online, job costing terbukti berharga dalam mengelola berbagai variabel terkait operasi gudang dan inventaris, pengembangan situs web, periklanan, dan kemitraan dengan mitra pemenuhan dan pengiriman, untuk memastikan profitabilitas.
  8. Perusahaan Transportasi dan Logistik: Jaringan logistik yang rumit membutuhkan proses yang cermat dan akurat untuk menghitung biaya operasi. Job costing memungkinkan organisasi-organisasi ini untuk mencakup semua nuansa operasional, membantu membentuk strategi penetapan harga dan ketentuan kontrak mereka.
  9. Organisasi Kesehatan dan Ilmu Kehidupan: Institusi-institusi ini berurusan dengan berbagai biaya, mulai dari perangkat medis dan pemeliharaan peralatan hingga gaji tenaga medis dan biaya vendor. Job costing membantu mengelola biaya-biaya ini dengan efektif.

Penentuan Job Costing

Daripada hanya memeriksa kinerja melalui dokumen keuangan seperti laporan laba rugi dan neraca setelah selesainya proyek, job costing memungkinkan analisis yang lebih detail terhadap biaya-biaya yang terkait secara terperinci dengan proyek atau pekerjaan tertentu. Rumus dasarnya mencakup biaya kumulatif tenaga kerja, bahan, dan overhead. Namun, untuk menentukan biaya suatu pekerjaan secara akurat, evaluasi yang teliti terhadap setiap langkah dan komponen dalam ketiga area ini diperlukan.

Perhitungan Biaya Tenaga Kerja: Ini mencakup biaya kompensasi untuk semua karyawan yang terlibat dalam proyek tertentu, termasuk pihak ketiga dan subkontraktor. Untuk menghitung biaya tenaga kerja, kalikan tarif upah harian setiap karyawan dengan jumlah hari kerja mereka dalam pekerjaan khusus tersebut. Biaya tenaga kerja = (Jumlah hari kerja x tarif upah harian x jumlah pekerja)

Perhitungan ini mengasumsikan semua pekerja akan bekerja selama jumlah hari kerja yang sama dan menerima upah harian yang identik. Namun, rumus ini dapat diterapkan pada sebanyak mungkin individu atau kelompok yang diperlukan untuk memperhitungkan tarif upah dan jam kerja yang bervariasi, dengan biaya dijumlahkan pada akhirnya.

Perhitungan Biaya Bahan: Ini mencakup biaya bahan langsung (bahan yang membentuk produk jadi) dan biaya bahan tidak langsung (bahan yang penting untuk penyelesaian pekerjaan namun bukan bagian dari produk akhir). Biaya langsung biasanya mencakup bahan mentah, sedangkan biaya tidak langsung bisa termasuk alat atau mesin yang digunakan dalam pembuatan barang, atau alat tulis kantor. Untuk menghitung biaya bahan, jumlahkan semua biaya langsung dan tidak langsung.

Perhitungan Overhead: Biaya overhead bisa sulit untuk diestimasi secara akurat, karena membutuhkan manajer untuk menguraikan biaya operasional harian perusahaan dan mengalokasikan proporsi yang tepat untuk proyek mereka. Tujuannya adalah memperhitungkan total overhead yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu proyek, termasuk sewa ruang kantor dan fasilitas manufaktur, listrik, internet, dan biaya bisnis lainnya. Mengingat kompleksitas ini, perusahaan seringkali menerapkan biaya overhead standar untuk setiap proyek, misalnya 10% per pekerjaan.

Ilustrasi Job Costing

Mari ambil contoh perusahaan koper yang ditugaskan untuk memproduksi 20.000 tas ransel baru untuk tahun ajaran mendatang. Sepuluh karyawan ditugaskan untuk tugas ini, dengan jangka waktu empat minggu (20 hari kerja) untuk penyelesaian.

Manajer proyek, yang menerima upah harian sebesar $500, dijadwalkan bekerja penuh waktu selama periode ini. Dua manajer gudang dan dua manajer rantai pasokan akan bekerja tiga hari seminggu (total 12 hari), masing-masing menerima upah harian sebesar $350. Selain itu, lima pekerja pabrik akan bekerja penuh waktu dalam produksi tas ransel, menerima upah harian sebesar $200.

Biaya tenaga kerja dihitung sebagai berikut: (20 hari x $500 x 1 manajer proyek) + (12 hari x $350 x 4 manajer) + (20 hari x $200 x 5 pekerja) = $46.800

Beralih ke biaya bahan, biaya langsung untuk bahan polyester, resleting, dan kain lain yang digunakan untuk tas ransel mencapai $20.000. Sementara itu, biaya tidak langsung untuk mesin-mesin baru dan alat tulis kantor juga mencapai $20.000. Oleh karena itu, total biaya bahan menjadi $40.000.

Terakhir, biaya overhead selama periode empat minggu diperkirakan sebesar tambahan $10.000. Dengan menambahkan biaya tenaga kerja sebesar $46.800 dan biaya bahan sebesar $40.000, total biaya proyek mencapai $96.800.

Keuntungan Menggunakan Perangkat Lunak Akuntansi untuk Job Costing

Memanfaatkan perangkat lunak akuntansi proyek dapat secara signifikan menyederhanakan job costing, terutama dengan memungkinkan bisnis untuk menganalisis biaya tenaga kerja untuk proyek-proyek berskala besar dan kompleks melalui antarmuka yang intuitif. Selain itu, job costing membantu dalam mengotomatisasi pengakuan pendapatan serta memantau dan melaporkan profitabilitas.

Berikut adalah beberapa keuntungan tambahan dari menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk job costing:

  • Estimasi yang Dipercepat: Perangkat lunak akuntansi menyederhanakan dan mempercepat job costing. Ini memungkinkan Anda untuk melihat biaya historis dari proyek-proyek serupa, harga saat ini dari bahan, mengkategorikan perkiraan pengeluaran, dan memeriksa rincian biaya untuk setiap fase proyek, serta gambaran keseluruhan. Ketika perangkat lunak ini terintegrasi dengan perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) yang lebih besar, ini memberikan banyak informasi yang tersedia. Platform ERP menyatukan modul dari seluruh bisnis, menggabungkan data seperti informasi sumber daya manusia, data pengelolaan inventaris, dan rincian manajemen rantai pasokan dalam satu platform digital.
  • Penentuan Harga Pekerjaan yang Tepat: Perangkat lunak job costing secara otomatis mengaitkan biaya dengan proyek-proyek tertentu berdasarkan aturan bisnis yang jelas, memastikan konsistensi dan akurasi dalam perincian biaya. Misalnya, ini memungkinkan Anda untuk membedakan pengeluaran untuk kampanye pemasaran atau penjualan individual.
  • Pengurangan Perselisihan dengan Pelanggan: Pelaporan biaya yang akurat memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan perkiraan harga yang lebih baik dan menetapkan harapan yang realistis bagi pelanggan mereka. Biaya juga dapat diperbarui sepanjang proyek, memungkinkan Anda untuk berbagi rincian pengeluaran dengan klien secara real-time saat proyek berlangsung.
  • Pelaporan Real-time: Informasi biaya secara instan menjadi perubahan besar bagi bisnis yang menjalankan proyek berisiko tinggi. Wawasan segera tentang biaya tenaga kerja, bahan, dan overhead memungkinkan job costing tidak hanya setelah proyek selesai, tetapi juga selama pelaksanaannya. Ini memfasilitasi perbandingan real-time dengan perkiraan dan memungkinkan penyesuaian yang diperlukan seiring berjalannya proyek.

Meningkatkan Pengelolaan Job Costing dengan Perangkat Lunak Akuntansi seperti Oracle NetSuite

Job costing jauh dari menjadi proses terisolasi. Sebaliknya, nilainya maksimal ketika terintegrasi ke dalam solusi ERP yang menyeluruh seperti Oracle NetSuite, yang menggabungkan perangkat lunak akuntansi proyek untuk layanan profesional dengan modul penting lainnya, seperti sumber daya manusia, perencanaan inventaris, dan manajemen hubungan pelanggan. Integrasi ini tidak hanya menyederhanakan berbagai tahap dalam proses job costing, tetapi juga memfasilitasi fungsi seperti alokasi otomatis biaya karyawan ke pusat biaya yang tepat, meningkatkan akurasi dalam pelacakan.

Terpadu dalam satu platform digital, solusi terintegrasi seperti ini menawarkan tingkat visibilitas dan kendali atas proyek-proyek di seluruh perusahaan secara real-time yang tak tertandingi. Solusi komprehensif Oracle NetSuite juga memungkinkan bisnis mengoptimalkan penggunaan sumber daya, mematuhi jadwal proyek, menyederhanakan proses penagihan, dan menemukan cara untuk meminimalkan biaya operasional, semuanya sambil meningkatkan hubungan pelanggan yang kuat.

Perangkat lunak akuntansi modern, seperti Oracle NetSuite, memiliki skalabilitas yang mengesankan. Baik itu untuk startup yang mengkhususkan diri pada produk niche atau perusahaan besar yang mengelola beberapa lini bisnis, perangkat lunak ini memungkinkan pengguna untuk memperkirakan dengan lebih akurat dan mempertahankan kendali atas biaya proyek. Kemampuan ini memungkinkan tim untuk fokus pada peningkatan produktivitas, efisiensi, dan keuntungan, daripada terjebak dalam perhitungan biaya yang rumit.

Kesimpulan

Dalam dunia job costing, pepatah lama “waktu adalah uang” memiliki arti yang semakin ditingkatkan. Dengan persaingan pasar yang semakin ketat, batas waktu proyek yang ketat, dan basis pelanggan yang fluktuatif, bisnis berada di bawah tekanan besar untuk menghemat setiap saat dan setiap sen. Langkah awal dalam perjalanan ini adalah job costing yang tepat — tugas yang sangat disederhanakan dengan solusi perangkat lunak akuntansi terintegrasi seperti Oracle NetSuite.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Job Costing

Dapatkah Anda memberikan contoh job costing?

Perusahaan konstruksi adalah pengguna job costing yang sering. Misalnya, saat merencanakan proyek, seorang manajer konstruksi akan menilai biaya material (seperti beton, baja, dan peralatan konstruksi), biaya tenaga kerja (seperti upah harian pekerja), dan biaya overhead (termasuk biaya sewa untuk kantor di lokasi proyek) untuk menyusun perkiraan proyek yang komprehensif.

Apa yang termasuk dalam sistem job costing?

Sistem job costing adalah solusi perangkat lunak canggih yang dirancang untuk membantu bisnis menentukan dengan akurat biaya yang terlibat dalam proyek-proyek kompleks. Sistem ini menyederhanakan proses tersebut, memungkinkan manajer proyek untuk memeriksa biaya pada tingkat individu dan menghasilkan laporan real-time yang dapat membentuk strategi di masa depan.

Siapa pengguna target untuk job costing?

Job costing digunakan dalam berbagai industri, mulai dari perusahaan konstruksi hingga agen pemasaran dan periklanan. Dengan menghasilkan perkiraan yang akurat untuk biaya material, tenaga kerja, dan overhead, bisnis dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk menyelesaikan proyek dalam batas anggaran dan jangka waktu yang ditetapkan.

Mengapa job costing penting?

Tujuan utama dari setiap bisnis adalah menghasilkan keuntungan. Job costing memungkinkan bisnis untuk memahami hubungan antara pendapatan dan biaya, membantu mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan. Selain itu, job costing penting dalam menyediakan perkiraan biaya yang akurat kepada klien atau pelanggan, yang lebih memfasilitasi transparansi dan kepercayaan.

Summary
Definisi dan Praktik Terbaik Job Costing
Article Name
Definisi dan Praktik Terbaik Job Costing
Description
Pahami definisi job costing dan manfaatnya dalam menghitung biaya proyek dengan tepat. Solusi perangkat lunak Oracle NetSuite sebagai contohnya.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo