Manfaat dari Ucapan Mulut ke Mulut Dibanding Influencer

Manfaat dari Ucapan Mulut ke Mulut Dibanding Influencer

Manfaat Ucapan Mulut ke Mulut, Secara Inti

Sementara merek-merek terus menggunakan strategi pemasaran yang melibatkan influencer dan selebriti terkenal, data empiris menunjukkan bahwa konsumen jauh lebih mempercayai rekomendasi dari lingkaran mereka sendiri—teman dan keluarga, dan itulah yang membuat ucapan mulut ke mulut memiliki manfaat.

Untuk mengembangkan buzz ucapan mulut ke mulut yang autentik dan positif memberikan manfaat, sangat penting untuk pertama-tama mengidentifikasi aspek khusus dari merek Anda yang memerlukan peningkatan visibilitas dan mengidentifikasi sumber yang paling relevan dari mana perhatian ini harus berasal.

Untuk mencapai hal ini, pertimbangkan untuk menerapkan strategi-strategi berikut dengan nuansa yang tepat:

  1. Prioritaskan Kualitas Tanpa Kompromi: Jangan hanya berkomitmen pada kualitas—berusaha untuk melebihi standar industri. Produk atau layanan yang dapat berbicara untuk dirinya sendiri akan menghasilkan percakapan yang muncul secara organik.
  2. Jalankan Eksperimen Multifaset: Alih-alih hanya menjalankan satu kampanye, investasikan dalam serangkaian inisiatif uji yang direncanakan secara metodis dan bervariasi untuk menentukan mana yang paling resonan dengan audiens Anda.
  3. Pemertahanan Mindshare yang Cerdas: Kembangkan titik-titik sentuhan yang mudah diingat dalam interaksi pelanggan untuk tetap ada di radar konsumen secara konsisten, sehingga menciptakan kesan yang berkesan dalam jangka panjang.
  4. Integrasi Gaya Hidup Merek: Usahakan untuk merangkum gaya hidup, bukan hanya produk. Ketika konsumen bisa mengidentifikasi diri dengan apa yang merek Anda wakili, ucapan mulut ke mulut menjadi hasil alamiah dan memiliki manfaat.
  5. Inisiatif Berpusat pada Komunitas: Lebih dari sekadar profitabilitas, buat dampak positif yang terlihat di dalam komunitas Anda. Tindakan yang bertanggung jawab secara sosial dapat memicu efek domino dari niat baik dan rekomendasi melalui ucapan mulut ke mulut.

Dengan mengadopsi teknik-teknik canggih ini, Anda tidak hanya meningkatkan status merek Anda, tetapi juga membentuk jaringan advokat merek yang autentik yang lebih efektif daripada kampanye influencer apa pun yang pernah ada.

Kekuasaan Omnipresensi Selebriti dan Influencer Media Sosial, secara aktif mendukung produk-produk di berbagai platform digital, tampaknya memiliki daya persuasi yang cukup terbatas terhadap konsumen. Sebuah studi baru yang mengesankan mengungkapkan bahwa sebanyak 83 persen warga Amerika lebih cenderung membeli produk jika produk tersebut telah menerima persetujuan dari teman atau anggota keluarga yang mereka percayai.

Kekuatan persuasif dari rekomendasi ucapan mulut ke mulut bukanlah konsep baru. Namun, besarnya pengaruhnya cukup mengungkapkan, terutama saat merek-merek terus mengalokasikan sumber daya yang substansial untuk kemitraan dengan influencer dalam kegiatan promosional mereka.

Pada bulan ini, pakar pemasaran terkenal dan penulis Jay Baer dan Daniel Lemin mengungkapkan penelitian komprehensif mereka yang berjudul “Chatter Matters: Laporan Ucapan Mulut ke mulut 2018.” Studi ini menawarkan pandangan mendalam tentang manfaat ucapan mulut ke mulut dalam pemasaran terhadap konsumen Amerika, lengkap dengan wawasan menarik tentang nuansa generasi dan berbasis gender. Dilaksanakan melalui konsultan pemasaran digital milik Baer, Convince & Convert, penelitian ini mencakup survei online yang luas yang menanyakan sekitar 1.000 warga Amerika. Di antara temuan-temuan yang paling mencolok adalah:

  • Diberikan pilihan untuk hanya mengandalkan satu sumber informasi dalam membuat keputusan pembelian, setengah dari responden Amerika dengan tegas akan memilih rekomendasi ucapan mulut ke mulut, baik online maupun offline.
  • Sebanyak 25 persen warga Amerika tetap skeptis terhadap selebriti atau figur publik mana pun dalam hal rekomendasi produk, dengan efektif tidak mempercayai mereka sama sekali.
  • Dalam perbandingan langsung, rekomendasi dari teman dan anggota keluarga dihargai 41 persen lebih banyak daripada rekomendasi yang dibuat melalui saluran media sosial.

Temuan-temuan ini menjadi pengingat yang kuat bagi merek-merek untuk mempertimbangkan ulang strategi pemasaran mereka, khususnya investasi besar yang ditujukan untuk kampanye influencer. Sebaliknya, membangun hubungan yang jujur dengan konsumen dan mendorong percakapan organik mungkin adalah kunci sejati kesuksesan pemasaran yang berkelanjutan.

Mitos Penyokong Selebriti—Bukan Jaminan Untuk Penjualan

Daniel Lemin mengartikulasikan wawasan yang sangat penting: kekuasaan yang dimiliki oleh selebriti dan influencer dalam membentuk perilaku konsumen jauh dari kesimpulan pasti. “Penelitian kami menekankan bahwa konsumen jauh lebih percaya pada rekomendasi dari lingkaran mereka sendiri—baik itu teman, keluarga, atau jaringan sosial yang lebih luas—dibandingkan dengan selebriti atau influencer,” katanya.

Memang, jumlah selebriti “berpotensi” yang memiliki catatan terbukti dalam menghasilkan hasil pemasaran sangat sedikit. Bagi sebagian besar, tingkat pengembalian investasi (ROI) tidak cukup kuat. Bahkan dalam industri seperti keuangan, asuransi, dan otomotif, di mana seseorang mungkin mengira bahwa persetujuan dari selebriti dapat mendorong calon pembeli untuk mengambil keputusan, hasilnya tidak dijamin.

Tentu saja, ada pengecualian. Daya tarik Matthew McConaughey berhasil mengarahkan beberapa konsumen untuk membeli mobil Lincoln. Namun, menurut data survei, pengaruh yang jauh lebih kuat kemungkinan akan muncul dari pengalaman pribadi seseorang—baik itu dalam hal menyewa, mengendarai, atau bahkan mendengar tentang pengalaman positif anggota keluarga dengan kendaraan tersebut.

Dengan demikian, kesimpulan bersama dari data tersebut menyoroti keterbatasan penyokong selebriti dalam membentuk keputusan pembelian. Merek-merek seharusnya mempertimbangkan untuk beralih fokus mereka ke dalam keterlibatan yang autentik dan mempromosikan percakapan organik di antara konsumen, karena inilah influencer sesungguhnya dalam masyarakat yang saling terhubung saat ini.

Meskipun Oprah mungkin merupakan pengecualian yang mencolok, aturan umum tetap berlaku bahwa selebriti memiliki pengaruh yang jauh lebih kecil terhadap keputusan pembelian kita dibandingkan dengan rekomendasi dari teman dan keluarga.
Meskipun Oprah mungkin merupakan pengecualian yang mencolok, aturan umum tetap berlaku bahwa selebriti memiliki pengaruh yang jauh lebih kecil terhadap keputusan pembelian kita dibandingkan dengan rekomendasi dari teman dan keluarga.

Tanggung jawab ada pada pembentukan manfaat ucapan mulut ke mulut yang autentik dan positif bagi merek Anda.

Untuk memulai usaha ini, mulailah dengan mengidentifikasi alasan inti mengapa bisnis Anda memerlukan visibilitas yang lebih tinggi dan sumber-sumber optimal dari mana kesadaran ini harus berasal. Tidak dirahasiakan lagi bahwa merek-merek yang memiliki pemahaman mendalam tentang basis pelanggan mereka umumnya menjadi pelopor dalam manfaat ucapan mulut ke mulut dalam arena pemasaran.

Dengan pemahaman dasar ini, lanjutkan dengan merancang strategi Anda dengan menjadikan “mengapa” dan “di mana” sebagai tujuan utama. Gunakan ini sebagai prinsip panduan saat Anda menjalani tahap-tahap berikutnya dari rencana tindakan Anda. Pendekatan yang disesuaikan ini tidak hanya memastikan upaya pemasaran Anda selaras dengan kebutuhan unik merek Anda, tetapi juga secara signifikan meningkatkan kemungkinan terciptanya percakapan dan rekomendasi yang sungguh-sungguh di antara konsumen.

Utamakan Kualitas yang Tak Berkompromi—Atau Perkuat Kembali

Sebelum terjun ke dalam mekanisme yang dirancang untuk menghasilkan percakapan organik seputar merek Anda, sangat penting untuk memahami bahwa kunci utama dari strategi manfaat ucapan mulut yang berhasil terletak pada kualitas produk atau layanan Anda. Ini bukan tentang membuat iklan yang menyatakan kehebatan penawaran Anda; ini tentang membangun merek dengan cermat yang secara alami mendorong orang lain untuk menjadi pendukung vokalnya. Pada intinya, kualitas bukan hanya kotak yang harus dicentang—ini adalah pondasi di mana kredibilitas dan virality merek Anda dibangun.

Label pakaian Outdoor Voices telah dikenal karena menampilkan foto-foto yang dikirim oleh penggemar di platform media sosialnya. (Sumber: Instagram/Outdoor Voices)
Label pakaian Outdoor Voices telah dikenal karena menampilkan foto-foto yang dikirim oleh penggemar di platform media sosialnya. (Sumber: Instagram/Outdoor Voices)

Hindari Jalan Pintas seperti Insentif Berbayar—Pilih Kampanye Eksperimental Sebagai Gantinya

Tahan godaan untuk menggunakan insentif berbayar sebagai solusi cepat untuk menciptakan buzz. Pembayaran token kepada influencer, yang bertujuan untuk secara artifisial menciptakan narasi yang menguntungkan, seringkali kurang efektif dan kekurangan keaslian. Lebih penting lagi, beralih ke strategi berbayar sebaiknya terjadi hanya setelah merek Anda telah membuktikan keunggulannya melalui daya tarik organik. Pendekatan saya biasanya melibatkan menjalankan lima iterasi berbeda dari kampanye ucapan mulut organik untuk mengidentifikasi versi mana yang mendapatkan daya tarik terbanyak. Selanjutnya, sumber daya keuangan dialokasikan untuk memperbesar varian yang paling sukses. Mengadopsi metodologi uji sebelum berinvestasi ini tidak hanya merupakan penggunaan dana yang bijaksana tetapi juga secara signifikan mengurangi risiko upaya pemasaran Anda. Bayangkan itu seperti memasang taruhan pada kuda yang sudah melewati tikungan terakhir, menunjukkan keunggulannya dan kemungkinan besar akan melintasi garis finish dengan kemenangan.

Menguasai Seni Visibilitas Berkelanjutan di Lingkungan Persaingan

Dalam sektor yang penuh dengan persaingan, seperti keuangan, perbankan, asuransi, dan otomotif, menjaga kehadiran merek yang konsisten bukanlah hanya penting—ini sangat krusial. Karena konsumen dalam industri-industri ini tidak melakukan pembelian secara sering, tujuannya adalah untuk tetap ada dalam kesadaran mereka dalam jangka panjang. Ambil contoh Capital One, yang dengan cemerlang membangun komunitas dan visibilitas melalui pengenalan kafe-kafe inovatifnya. Ruang-ruang komunal ini berfungsi sebagai magnet, menarik orang untuk berinteraksi dengan merek tersebut bahkan ketika mereka tidak memiliki kebutuhan perbankan yang mendesak. Bertentangan dengan kepercayaan populer, jauh lebih mungkin bahwa pilihan Anda terhadap lembaga keuangan akan dipengaruhi oleh rekomendasi dari seseorang dalam jaringan terpercaya Anda—misalnya, undangan untuk bertemu di Capital One Cafe untuk minum kopi bersama—daripada kampanye iklan yang mengesankan dengan karakter seperti Geico Gecko atau Flo dari Progressive. Hal ini menekankan nilai besar dari membentuk titik-titik sentuhan yang bermakna yang melampaui sekadar transaksi, menjadikan merek Anda sebagai bagian yang tak terhapuskan dari kehidupan pelanggan Anda.

Yeti memamerkan cooler mereka dalam aksi melalui kiriman Instagram yang menampilkan kegiatan di luar ruangan seperti arung jeram dan berkemah. (Sumber: Instagram/Yeti)
Yeti memamerkan cooler mereka dalam aksi melalui kiriman Instagram yang menampilkan kegiatan di luar ruangan seperti arung jeram dan berkemah. (Sumber: Instagram/Yeti)

Bentuklah Ekosistem Gaya Hidup Sekitar Penawaran Anda

Daya tarik merek seperti Yeti coolers meluas jauh melebihi sekadar utilitas. Konsumen berinvestasi pada Yeti karena merek tersebut mengungkapkan banyak tentang identitas pribadi mereka—menempatkan mereka sebagai individu yang berani, bebas, dan selalu dalam perjalanan, seperti yang diungkapkan dalam kalimat dalam bio Instagram Yeti. Meskipun ada banyak merek lain yang menawarkan cooler dengan fungsionalitas serupa, apa yang membedakan Yeti adalah keterampilannya yang luar biasa dalam membangun rasa komunitas. Dengan memfokuskan demografi target seperti komunitas pemancing dan pemburu, menyebarkan pakaian bermerk untuk memicu percakapan, dan mengembangkan seri video yang kaya narasi, Yeti telah berhasil membangun gaya hidup seputar produk-produknya. Memilih cooler Yeti bukan hanya pembelian, tetapi juga pernyataan keanggotaan dalam budaya petualangan yang unik.

Membuat etos merek yang berorientasi pada gaya hidup seperti ini tidak terbatas pada kategori produk tertentu—hal ini dapat dilakukan bahkan untuk sesuatu yang sepele seperti pisau dapur. Namun, bahan kunci untuk transformasi ini adalah waktu dan upaya yang konsisten. Mulailah dengan membentuk identitas merek yang resonan dengan aspirasi orang, sebuah identitas yang begitu kuat sehingga pelanggan tidak hanya ingin membeli produk Anda tetapi juga ingin “bergabung” dengan merek Anda.

Yeti showcases its coolers in action through Instagram posts featuring outdoor activities such as rafting and camping. (Source: Instagram/Yeti)

Tingkatkan Merek Anda dengan Membuat Dampak Nyata pada Masyarakat

Salah satu pemicu paling kuat untuk menciptakan ucapan mulut positif adalah komitmen terhadap Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR). Terutama, ketika dihadapkan pada pilihan antara dua merek yang sama kompeten, sebagian besar konsumen—terutama generasi milenial—cenderung mendukung merek yang secara nyata berkontribusi pada kebaikan yang lebih besar. Di dekade-dekade sebelumnya, fokus CSR sebagian besar berada pada aspek optik—gerakan-gerakan mencolok yang dirancang untuk mengatakan, “Lihatlah tindakan baik kami; Anda bisa percaya pada kami.” Namun, konsumen yang terinformasikan saat ini menilai CSR melalui lensa dampak yang nyata. Ini bukan tentang apakah produk sedikit lebih murah atau dilengkapi dengan petunjuk pengguna yang sedikit lebih ramah. Merek-merek yang mendapatkan rekomendasi yang antusias adalah mereka yang mengalokasikan sebagian dari keuntungan mereka untuk upaya sosial yang signifikan, seperti membangun sumur air di komunitas miskin di Afrika atau memajukan inklusi sosial melalui akselerator di daerah yang kurang mendapat perhatian.

Di sinilah terdapat skenario kemenangan-untung-untungan utama: alokasi sumber daya merek ke inisiatif sosial yang berdampak tidak hanya meningkatkan status merek Anda, tetapi juga memberikan kontribusi berarti untuk mengatasi masalah sosial yang mendesak. Di era di mana setiap langkah diawasi dan niatnya transparan, mata uang ucapan mulut yang paling kuat adalah warisan kebaikan yang sungguh-sungguh disertai dengan hasil positif yang nyata dengan manfaat.

Summary
Manfaat dari Ucapan Mulut ke Mulut Dibanding Influencer
Article Name
Manfaat dari Ucapan Mulut ke Mulut Dibanding Influencer
Description
Temukan manfaat ucapan mulut ke mulut dalam pemasaran. Pelajari bagaimana rekomendasi dari teman dan keluarga dapat memengaruhi keputusan pembelian Anda.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo