Panduan Analisis Keuangan untuk Bisnis Berkembang

Financial Analysis Guide for Emerging Businesses-min

Sebuah bisnis yang sedang berkembang baru-baru ini mengumumkan peluang untuk seorang analis keuangan. Peran ini membutuhkan individu yang siap untuk berkolaborasi dengan tim keuangan kami, merancang laporan keuangan terperinci, menganalisis data, mengawasi pengeluaran, dan menyajikan laporan keuangan bulanan. Tanggung jawab utama meliputi:

  1. Mengevaluasi dan memahami data keuangan untuk menilai kinerja historis dan mempengaruhi lintasan keuangan masa depan yang potensial.
  2. Membandingkan hasil aktual dengan anggaran dan proyeksi untuk mengukur kesehatan keuangan.
  3. Secara sistematis meninjau pengeluaran dan melakukan analisis khusus proyek.
  4. Merumuskan laporan proyeksi dan merancang jadwal keuangan yang penting untuk evaluasi operasional bulanan, serta siklus perencanaan anggaran yang lebih luas.
  5. Menggabungkan angka keuangan dan operasional historis dengan beragam sumber data tak terstruktur.

Gambaran ini menegaskan sifat beragam dari analisis keuangan dalam ekosistem bisnis kecil.

Memahami Analisis Keuangan

Seperti yang dapat diambil dari deskripsi pekerjaan, analisis keuangan adalah proses sistematis untuk mengevaluasi kinerja keuangan historis, membandingkan angka yang dianggarkan dengan hasil aktual, dan melakukan proyeksi keuangan yang melihat ke depan. Proses ini memberikan data penting kepada bisnis-bisnis kecil, memberdayakan mereka untuk membuat keputusan yang berdasarkan informasi yang baik. Pada akhirnya, analisis keuangan memberikan pandangan jelas melalui mana sebuah perusahaan dapat menilai posisi keuangannya, memungkinkan perencanaan strategis untuk jangkauan waktu baik yang segera maupun yang jauh ke depan.

Dasar-Dasar Analisis Keuangan untuk Usaha Kecil

Penting bagi usaha kecil untuk secara konsisten mengevaluasi posisi keuangan mereka, idealnya secara mingguan. Ada korelasi yang nyata antara para pemimpin bisnis yang secara aktif mengawasi dan memahami kesejahteraan keuangan perusahaan mereka dengan lintasan kesuksesan bisnis yang berkembang. Seperti yang disokong oleh sebuah studi dari Federal Reserve:

  • Sebanyak 78% dari bisnis dengan kesehatan keuangan di atas rata-rata dan luar biasa 92% dari mereka yang memiliki kesehatan keuangan yang sangat baik melaporkan pendapatan tahunan melebihi $1 juta.
  • Sebaliknya, 40% dari bisnis yang ditandai dengan kesehatan keuangan yang buruk mendaftarkan pendapatan di bawah $100.000.

Lebih lanjut, penelitian ini mengungkapkan bahwa sebanyak 90% dari perusahaan dengan kesehatan keuangan tingkat atas dengan konsisten mempertahankan anggaran yang terstruktur dan menunjuk akun perbankan terpisah hanya untuk gaji karyawan. Praktik ini sangat berbeda dengan hanya 5% dari bisnis yang menghadapi kesehatan keuangan yang buruk.

Hal-Hal Penting untuk Analisis Keuangan yang Efektif

Untuk memulai analisis keuangan yang mendalam, bisnis harus dilengkapi dengan data keuangan historis yang komprehensif. Ini melibatkan pencatatan dengan cermat dari:

  • Pendapatan
  • Pembayaran
  • Setoran
  • Faktur
  • Semua biaya bisnis yang relevan lainnya

Catatan-catatan ini berfungsi sebagai dasar untuk membuat laporan keuangan dasar, yaitu:

  • Laporan Laba Rugi
  • Neraca
  • Laporan Arus Kas
  • Laporan Piutang Usaha
  • Laporan Hutang Usaha
  • Laporan Persediaan

Sangat penting untuk memeriksa laporan-laporan ini dengan cermat, menyoroti angka atau pola yang menyimpang dari minggu atau bulan sebelumnya. Anomali seperti ini bisa menjadi tanda peringatan, menunjukkan potensi tantangan, atau bisa menyorot area-area untuk modifikasi strategis guna mengoptimalkan biaya atau meningkatkan pertumbuhan penjualan. Dengan data ini, Anda dapat mengukur dengan tepat dua aspek kunci ketahanan keuangan bisnis Anda: margin keuntungan dan pemanfaatan modal. Selain itu, ini membentuk dasar untuk berbagai metrik keuangan mendalam lainnya.

Pentingnya Analisis Keuangan bagi Usaha Kecil

Temuan dari Federal Reserve menegaskan atribut dari bisnis kecil yang memiliki keuangan yang sehat. Mereka secara khusus:

  • Menguasai pengetahuan dan pengalaman yang kuat dalam berbagai jenis kredit.
  • Mempertahankan sejumlah besar saldo kredit yang tidak digunakan.
  • Secara teratur merumuskan dan mematuhi anggaran.
  • Mengalokasikan cadangan kas secara eksklusif untuk komitmen gaji.

Studi ini mengungkapkan hubungan yang jelas antara manajemen keuangan yang terampil dan kesejahteraan keuangan keseluruhan dari usaha kecil. Penguasaan dalam memahami laporan keuangan—dan membuat keputusan strategis yang berdasarkan pada wawasan tersebut—dapat menjadi kunci dalam menentukan ketahanan bisnis dan kapasitas pertumbuhannya. Indikator dan metrik kunci yang perlu diperhatikan dalam analisis komprehensif meliputi profitabilitas, dinamika siklus arus kas, kebutuhan modal kerja, pool aset cair atau hampir cair yang dapat diakses, cadangan kredit untuk tujuan operasional atau perluasan, serta kedudukan kredit pribadi pemilik.

Elemen-Elemen Penting dalam Analisis Keuangan

Menciptakan Laporan Keuangan yang Akurat: Dasar dari analisis keuangan yang komprehensif terletak pada laporan keuangan yang akurat. Perusahaan harus berfokus terutama pada laporan berikut:

  • Laporan Laba Rugi
  • Neraca
  • Laporan Arus Kas
  • Laporan Laba Ditahan

Laporan Laba Rugi: Laporan ini menunjukkan apakah sebuah bisnis mencetak keuntungan atau kerugian. Jika pengeluaran melebihi pendapatan, maka dicatat sebagai kerugian bersih; sebaliknya, keuntungan bersih ditampilkan saat pendapatan melampaui pengeluaran. Metrik kunci yang perlu dipertimbangkan meliputi:

  • Margin Laba Kotor: Dihitung dengan membagi laba kotor dengan penjualan, kemudian dikalikan dengan 100. Misalnya, jika toko roti “Chip Off the Old Block” memiliki laba kotor sebesar $800 dari pendapatan $1.000, maka margin laba kotornya adalah 80%. Margin yang lebih tinggi menunjukkan efisiensi dalam menghasilkan keuntungan.
  • Margin Laba Operasional: Dihasilkan dengan mengambil EBIT (laba kotor dikurangi biaya operasional), membaginya dengan pendapatan, lalu dikalikan dengan 100. Ini mencerminkan pendapatan perusahaan dari operasi inti bisnisnya.
  • Margin Laba Bersih: Menunjukkan kesuksesan bisnis secara keseluruhan. Hitung dengan membagi laba bersih dengan penjualan, kemudian dikalikan dengan 100. Untuk setiap dolar pendapatan, sebagian tertentu diubah menjadi keuntungan, memberikan wawasan tentang efisiensi bisnis.

Analisis Neraca: Ini memberikan wawasan tentang seberapa efektif perusahaan memanfaatkan modalnya dan membenarkan pinjaman. Metrik penting meliputi:

  • Return on Assets: Diperoleh dengan membagi laba setelah pajak dengan total aset, lalu dikalikan dengan 100. Ini menunjukkan efisiensi dalam mengubah aset menjadi laba.
  • Rasio Modal Kerja: Didapatkan dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar. Ini mengindikasikan likuiditas perusahaan dan kemampuannya untuk melunasi kewajiban jangka pendek.

Laporan Arus Kas: Kunci untuk mengukur solvabilitas, laporan ini mengungkap kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban-kewajibannya. Melihat lebih dalam dapat membantu menginterpretasi nuansa seperti apakah arus kas masuk melampaui arus kas keluar, implikasi dari arus kas negatif atau positif, dan lain-lain.

Perkiraan Penjualan: Dengan menggunakan data akurat dari laporan keuangan, perkiraan penjualan dapat diformulasikan, menyoroti hubungan antara penjualan dan pengeluaran, membimbing keputusan bisnis di masa depan.

Pengeluaran Kas: Memahami pengeluaran kas membantu dalam meramalkan pengeluaran. Analisis reguler dapat mendeteksi tren pembayaran vendor, membantu mencegah pembayaran berlebihan atau pembayaran ganda.

Laporan Laba Ditahan: Laporan ini menunjukkan bagian dari laba yang tetap dalam bisnis dibandingkan dengan yang didistribusikan kepada pemangku kepentingan. Ini menampilkan laba ditahan awal, laba bersih, dividen yang dibayarkan, dan saldo akhir laba ditahan.

Secara ringkas, memahami dan menganalisis komponen-komponen ini memastikan bahwa bisnis tetap terinformasi, memungkinkan mereka membuat keputusan strategis yang mendorong pertumbuhan dan stabilitas.

Laporan keuanganApa yang Termasuk?Mengapa Ini Penting?Contoh
Laporan laba rugi
  • Total pendapatan
  • Harga Pokok Penjualan Barang/Jasa (COGS)
  • Laba kotor (Total pendapatan – HPP)
  • Pendapatan operasional (Laba kotor – Beban operasional)
  • Laba bersih (Pendapatan Operasional +/– Pendapatan dan beban non-operasional)
Laporan laba rugi menunjukkan profitabilitas. Angka-angka tersebut membantu bisnis menghitung metrik profitabilitas penting, seperti margin laba kotor, margin laba operasi, dan margin laba bersih.
  • Pendapatan = $1.000
  • HPP = $200
  • Biaya operasional = $300
  • Biaya non-operasional = $100
  • Pendapatan non-operasional = $100

Laba Kotor
$1.000 – $200 = $800

Pendapatan Operasional
$800 – $300 = $500

Laba Bersih
$500 + $50 – $50 = $400

Neraca keuangan
  • Aktiva
  • Kewajiban
  • Ekuitas pemegang saham
Dengan menunjukkan apa yang dimiliki bisnis dan utangnya kepada orang lain, neraca memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.Setelah bisnis membelanjakan $1.000 untuk membeli inventaris, bisnis tersebut memiliki:

  • Aset dalam bentuk persediaan tambahan
  • Liabilitas sebesar $1.000 (pembayaran terutang)
Laporan arus kas
  • Arus kas masuk
  • Arus kas keluar (Beban Operasional)
  • Arus kas keluar lainnya (Beban non-operasional)
Laporan arus kas menunjukkan apakah bisnis memiliki cukup uang tunai untuk menutupi kewajiban keuangannya.
  • Arus kas masuk: $5.000 dalam bentuk piutang
  • Arus keluar kas: $2.500 untuk perlengkapan, penggajian, pajak, dan iklan

Saldo kas akhir
$5.000 – $2.500 = $2.500

Laporan Laba Ditahan
  • Laba ditahan awal tahun
  • Laba bersih, Dividen yang dibayarkan kepada pemangku kepentingan
  • Saldo laba ditahan akhir
Laporan laba ditahan menunjukkan berapa banyak keuntungan bisnis yang tersisa dalam bisnis dan berapa banyak yang didistribusikan kepada pemangku kepentingan.
  • Bisnis baru tanpa penghasilan dimulai dengan saldo $0.
  • Bisnis itu menghasilkan pendapatan $1.000.
  • Perusahaan membayar masing-masing $250 kepada dua mitra.

Laba Ditahan
$0 + $1.000 – $500 = $500

Memanfaatkan Wawasan Analisis Keuangan

Meskipun pertumbuhan pendapatan sering menarik perhatian para pemimpin bisnis dan investor, studi Federal Reserve tentang usaha kecil menunjukkan bahwa ini seharusnya bukanlah satu-satunya metrik yang mendefinisikan kesehatan keuangan. Bahkan, lebih banyak penekanan seharusnya diberikan pada perencanaan keuangan yang kuat dan manajemen yang terampil, karena faktor-faktor ini secara langsung berkontribusi pada posisi keuangan yang lebih sehat.

Bagi usaha kecil, pendekatan yang disiplin dalam menganalisis dan menginterpretasi metrik-metrik kunci—dengan fokus pada profitabilitas, efisiensi, dan likuiditas—sangat penting. Pemahaman komprehensif ini membekali mereka dengan wawasan yang dapat diambil tindakan untuk membuat keputusan bisnis strategis.

Menerima otomatisasi dalam akuntansi juga mempermudah proses analisis keuangan. Baru-baru ini, berbagai bisnis telah mengintegrasikan alat otomatisasi ke dalam operasi mereka. Fungsi akuntansi kunci yang mendapat manfaat dari otomatisasi meliputi faktur, pembuatan laporan keuangan, pengumpulan data, dan penyimpanan dokumen, memastikan kepatuhan.

Di inti dari analisis keuangan yang berwawasan terletak data yang akurat. Data ini menjadi dasar untuk menghasilkan laporan keuangan dan perkiraan penjualan yang tepat. Dengan informasi ini, bisnis memiliki posisi yang lebih baik untuk membuat keputusan penting, baik itu perekrutan bakat baru, pengadaan persediaan, atau implementasi langkah-langkah penghematan biaya.

Summary
Panduan Analisis Keuangan untuk Bisnis yang Sedang Berkembang
Article Name
Panduan Analisis Keuangan untuk Bisnis yang Sedang Berkembang
Description
Buka rahasia manajemen bisnis yang sukses dengan panduan analisis keuangan komprehensif kami. Telusuri secara mendalam metrik, metode, dan praktik terbaik.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo