Sebuah Panduan Komprehensif untuk Chart of Accounts

A Comprehensive Guide for the Chart of Accounts

Panduan Chart of Accounts untuk bisnis berfungsi sebagai blueprint dasar, memetakan lanskap keuangan perusahaan. Ketika dibuat dengan pertimbangan dan kesesuaian yang matang terhadap kesehatan keuangan bisnis, daftar akun keuangan ini menjadi alat referensi penting yang memfasilitasi analisis keuangan yang efisien.

Terlepas dari pemahaman keuangan mereka, para pemimpin bisnis kecil yang sedang berkembang akan menemukan chart of accounts sebagai hal yang tak tergantikan untuk meningkatkan prestasi. Alat ini bukanlah sebuah kemewahan, melainkan kebutuhan penting untuk pertumbuhan dan kejelasan keuangan.

Apa itu Chart of Accounts (COA)?

Chart of Accounts (COA) pada dasarnya berfungsi sebagai panduan komprehensif, memetakan semua akun keuangan yang terdapat dalam buku besar perusahaan – tempat utama penyimpanan catatan untuk semua transaksi yang diproses dalam periode akuntansi tertentu.

Setiap akun dalam COA ditandai dengan identifikasi alfanumerik yang khas, dirancang untuk menyederhanakan dan memperlancar proses pelaporan dan analisis selanjutnya. Namun, COA bukan hanya sekadar daftar biasa. Ini adalah alat strategis yang tak tergantikan, memungkinkan manajer bisnis untuk mengarahkan perusahaan mereka secara efektif dengan menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan tepat waktu untuk berbagai pemangku kepentingan, termasuk investor, kreditor, dan lembaga pengatur.

COA merupakan bagian integral dari setiap aspek manajemen keuangan, mulai dari pelacakan pendapatan hingga pengelolaan pengeluaran, pemantauan aset hingga pengendalian kewajiban, dan penilaian ekuitas. Ini berfungsi sebagai kerangka kerja dasar untuk struktur keuangan perusahaan, menetapkan dasar bagi neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Selain itu, COA memberikan wawasan berharga tentang kesehatan keuangan dan kinerja bisnis, sehingga memainkan peran penting dalam mempengaruhi keputusan bisnis strategis.

COA yang terstruktur dengan baik adalah adaptif dan dapat berkembang bersama bisnis, mengakomodasi perubahan dalam model bisnis, peraturan industri, atau kondisi ekonomi. Ini dapat disesuaikan dengan persyaratan khusus industri, standar regulasi, dan kebutuhan informasi manajemen, sehingga desain dan strukturnya tidak satu ukuran untuk semua, melainkan unik untuk setiap bisnis.

Ketika dipadukan dengan perangkat lunak akuntansi berbasis cloud modern, COA dapat merevolusi manajemen keuangan dengan mengotomatisasi entri transaksi, mengurangi kesalahan manual, dan menyediakan analisis keuangan secara real-time, sehingga memberikan keunggulan kompetitif di lingkungan bisnis yang cepat tempo saat ini.

Poin-poin Penting

  • Chart of Accounts adalah daftar yang disusun dengan cermat dari akun-akun keuangan perusahaan, mencerminkan tata letak neraca dan laporan laba rugi, sehingga memberikan gambaran struktur keuangan perusahaan.
  • Spesifik dari kategori-kategori dalam Chart of Accounts disesuaikan dengan kebutuhan unik bisnis dan ditentukan oleh manajemennya.
  • Idealnya, setelah dibuat, Chart of Accounts sebaiknya tetap tidak berubah. Namun, mengingat bisnis beroperasi dalam lingkungan yang dinamis, perubahan potensial harus dipertimbangkan dengan matang dan dilaksanakan dengan hati-hati bila diperlukan.

Memahami Chart of Accounts

Setiap bisnis diikat oleh tiga laporan keuangan penting: neraca, laporan laba rugi (biasa disebut laporan P&L atau profit and loss), dan laporan arus kas. Namun, Chart of Accounts (COA) hanya mencakup neraca dan laporan laba rugi.

Dalam konteks ini, akun-akun berfungsi sebagai korelasi keuangan dari folder dalam penyimpanan digital, digunakan untuk tujuan pelacakan, dan tidak boleh disamakan dengan akun bank fisik.

Karena neraca dan laporan laba rugi merujuk pada akun-akun yang diuraikan dalam COA, COA berfungsi sebagai katalog komprehensif yang mencerminkan seluruh ruang lingkup keuangan bisnis. Ini secara sistematis memisahkan pendapatan, biaya, aset, kewajiban, dan ekuitas menjadi akun-akun diskrit. Pemisahan ini memberikan pemahaman yang mendetail bagi manajer tentang arus masuk dan keluar modal, yang mendorong pengambilan keputusan bisnis yang berbasis informasi setiap hari.

Membeberkan Cara Kerja dalam Chart of Accounts (COA)

Chart of Accounts, yang berfungsi sebagai sistem saraf pusat dari operasi keuangan perusahaan, terbagi menjadi dua kategori utama: akun neraca, yang memberikan gambaran tentang aset, kewajiban, dan nilai bersih perusahaan pada setiap titik tertentu, dan akun laporan laba rugi, yang secara sistematis mencatat pendapatan dan biaya perusahaan selama periode tertentu. Kategori-kategori ini mencerminkan nama mereka: akun neraca mencakup neraca, sementara akun laporan laba rugi terdiri dari laporan laba rugi.

Akun neraca dapat dibagi lagi menjadi tiga subkategori:

  • Akun aset: Mewakili semua sumber daya berharga yang dimiliki perusahaan, baik berwujud (seperti mesin, inventaris, real estat) maupun tidak berwujud (seperti paten, merek dagang, hak cipta).
  • Akun kewajiban: Mendokumentasikan semua kewajiban keuangan yang harus dibayar oleh perusahaan di masa depan, seperti pinjaman, hutang usaha, gaji yang harus dibayar, dan kewajiban pajak.
  • Akun ekuitas: Menyatakan nilai bersih bisnis setelah semua kewajiban dikurangi dari aset, yang pada dasarnya menunjukkan klaim tersisa pemilik atas aset perusahaan. Ini termasuk saham modal, laba ditahan, dan saham perbendaharaan.

Sebaliknya, akun laporan laba rugi terdiri dari dua subset:

  • Akun pendapatan: Menggambarkan pendapatan perusahaan dari berbagai sumber, termasuk penjualan, biaya layanan, pendapatan bunga, dan pendapatan sewa.
  • Akun biaya: Mencatat semua pengeluaran perusahaan yang timbul selama proses operasional, seperti gaji, sewa, penyusutan, biaya bunga, dan pajak.

Setiap kategori berisi banyak jenis akun individu, masing-masing diwakili oleh baris unik dalam COA. Baris-baris ini berisi deskripsi singkat tentang sifat transaksi akun (aset, kewajiban, dan sebagainya), tipe akun yang sesuai, dan kode pengidentifikasi unik. Pentingnya, setiap baris dalam COA menandakan akun terpisah dalam buku besar perusahaan, sehingga bertindak sebagai indeks dari seluruh riwayat transaksi keuangan perusahaan.

Melalui kategorisasi yang teliti dan segmentasi yang jelas, COA membantu menjaga transparansi keuangan, menyederhanakan pencatatan buku, dan membantu dalam menghasilkan laporan keuangan komprehensif yang memberikan pemangku kepentingan gambaran akurat tentang status keuangan perusahaan.

Mengurai Isi dari Chart of Accounts

Chart of Accounts menyimpan rincian setiap akun dalam buku besar perusahaan. Ini mencatat aktivitas transaksi yang terkait dengan hampir semua yang dimiliki perusahaan, yang harus dibayar, dan ekuitas yang dimiliki oleh pemilik atau pemegang sahamnya. Dengan demikian, ini berfungsi sebagai referensi yang lengkap, mencerminkan keadaan keuangan perusahaan.

Rincian spesifik yang terdapat dalam Chart of Accounts sebuah perusahaan ditentukan oleh keputusan manajemen dan bergantung pada sifat bisnisnya serta struktur pembiayaannya. Sebagai contoh, akun aset bisa mencantumkan inventaris yang belum terjual untuk toko ritel, kekayaan intelektual untuk perusahaan desain, atau goodwill akuntansi dari akuisisi untuk sebuah konglomerat besar.

Rincian dalam Chart of Accounts dapat saling berhubungan. Sebagai contoh, perusahaan yang terutama didanai melalui utang akan memiliki akun kewajiban yang mendokumentasikan utangnya, yang dikombinasikan dengan akun biaya yang mencatat pembayaran bunga yang berasal dari utang tersebut.

Memahami Kategori dalam Chart of Accounts

Sebagian besar Chart of Accounts memiliki lima kategori utama: Aset, Kewajiban, Ekuitas, Pendapatan, dan Biaya. Tiga pertama menginformasikan neraca, sementara dua terakhir berkontribusi pada laporan laba rugi. Namun, beberapa chart mungkin memisahkan keuntungan dan kerugian sebagai kategori terpisah daripada menyertakannya di bawah pendapatan dan biaya, sehingga memperpanjang daftar menjadi tujuh.

Biasanya, efektif untuk menyusun subkategori dalam Chart of Accounts untuk mencerminkan laporan keuangan yang mereka dukung, sehingga lebih mudah dipahami dan dianalisis.

Berikut adalah pembagian rinci:

 

Akun Neraca

Akun-akun ini termasuk aset dan kewajiban, yang lebih lanjut dikelompokkan menjadi lancar dan tidak lancar, mencerminkan struktur neraca.

  • Akun aset mencatat semua yang dimiliki perusahaan. Aset lancar mencakup kas atau aset yang dapat dengan mudah diubah menjadi kas, seperti setara kas, surat berharga yang dapat dipindahbukukan, inventaris, dan piutang. Aset tidak lancar mewakili aset yang tidak dapat dengan cepat diubah menjadi kas, termasuk real estat, tanaman dan peralatan, kekayaan intelektual, goodwill, dan investasi.
  • Akun kewajiban mencatat segala kewajiban perusahaan. Kewajiban lancar adalah hutang yang jatuh tempo dalam satu tahun, termasuk overdraft bank, hutang usaha, biaya yang belum dibayar, dan pembayaran di muka. Kewajiban tidak lancar mencakup utang jangka panjang dan kewajiban lain yang tidak harus diselesaikan dalam setahun.
  • Akun ekuitas mewakili nilai bersih perusahaan, dihitung sebagai selisih antara aset dan kewajiban. Akun-akun ini dapat mencakup saham biasa, saham perbendaharaan, laba ditahan, cadangan umum, dan ekuitas pemilik.

 

Akun Laporan Laba Rugi

Akun-akun ini dibagi menjadi kategori pendapatan (dan keuntungan) serta biaya (dan kerugian), yang merupakan kategori level selanjutnya dalam Chart of Accounts.

  • Akun pendapatan mencatat pendapatan perusahaan dari semua sumber, termasuk pendapatan penjualan, pengembalian penjualan, dan keuntungan dari investasi.
  • Akun biaya mendokumentasikan pengeluaran perusahaan bersama dengan biaya non-kas seperti penyusutan dan amortisasi. Ini mencakup biaya barang atau jasa yang dijual (COGS), biaya pemasaran, gaji, biaya perjalanan, biaya umum dan administratif, penyusutan dan amortisasi, bunga yang dibayar, dan pajak yang dibayar.

Membuat Chart of Accounts

Pembuatan Chart of Accounts membutuhkan pemahaman komprehensif tentang operasi bisnis, lebih dari sekadar pelaporan untuk kepatuhan hukum dan pajak. Penting untuk mencerminkan berbagai lini bisnis, biaya umum, dan berbagai jenis aset, termasuk yang tidak berwujud.

Manajemen dapat memasukkan sebanyak mungkin akun dalam Chart of Accounts sesuai kebutuhan untuk mendapatkan pandangan yang mendetail tentang aktivitas keuangan perusahaan. Selama tahap pengaturan, penting untuk mempertimbangkan analisis keuangan di masa depan karena idealnya, setelah dibuat, Chart of Accounts sebaiknya tetap tidak berubah.

Namun, bisnis dapat menyesuaikan struktur standar untuk lebih sesuai dengan kebutuhan mereka selama tahap pengaturan. Misalnya, biaya dapat dibagi lagi menjadi biaya langsung dan tidak langsung untuk menyederhanakan perhitungan margin kotor. Penyesuaian Chart of Accounts dengan kategori anggaran juga dapat bermanfaat, memungkinkan manajer membandingkan kinerja bisnis dengan harapan secara sekilas.

Setelah Anda menentukan jumlah perkiraan garis dan kategorisasi untuk Chart of Accounts Anda, langkah berikutnya melibatkan pemberian kode pada akun-akun tersebut. Sistem penomoran harus terstruktur untuk memudahkan identifikasi berbagai kategori akun. Misalnya, akun aset dapat ditandai dengan kode yang dimulai dengan ‘A’, sementara akun kewajiban dapat dimulai dengan ‘L’.

Mari kita lihat contoh sistem penomoran yang sederhana dan terstruktur:

Aset1000-1999
Kewajiban2000-2999
Ekuitas3000-3999
Penghasilan4000-4999
Pengeluaran5000-5999

Contoh Chart of Accounts

Berikut adalah ilustrasi tentang bagaimana Chart of Accounts sederhana dapat terlihat untuk sebuah perusahaan manufaktur skala kecil.

KodeKeteranganJenisKategori
10010Tunai & setaraAsetNeraca keuangan
10020Piutang usahaAsetNeraca keuangan
10030InventarisAsetNeraca keuangan
11010Tempat & peralatanAsetNeraca keuangan
20010Cerukan bankBebanNeraca keuangan
20020Akun hutangBebanNeraca keuangan
21010pinjaman bankBebanNeraca keuangan
30010Ekuitas pemilikEkuitasNeraca keuangan
31010Pendapatan yang disimpanEkuitasNeraca keuangan
40010PendapatanPenghasilanP&L
50010PersediaanPengeluaranP&L
50020PemasaranPengeluaranP&L
50030UpahPengeluaranP&L
51010MenyewaPengeluaranP&L
51030KeperluanPengeluaranP&L
51020Biaya lainnyaPengeluaranP&L
52010DepresiasiPengeluaranP&L
53010MinatPengeluaranP&L
54010PajakPengeluaranP&L

Perhatikan sistem penomoran teratur yang memberdayakan manajemen untuk dengan cepat dan efisien mendapatkan berbagai komponen laporan keuangan:

  • Aset semuanya diawali dengan “1”, dan di dalamnya, aset lancar dikelompokkan bersama, dimulai dengan “10”.
  • Kewajiban dimulai dengan “2”, dan di dalamnya, kewajiban lancar dikelompokkan bersama, dimulai dengan “20”.
  • Akun ekuitas dimulai dengan “3”, memberikan ruang yang mencukupi untuk menampung jenis ekuitas tambahan jika pemilik memilih untuk menjual sebagian saham mereka.
  • Dalam contoh ini, pendapatan, yang dimulai dengan “4”, tidak dipisah, tetapi ada ruang yang mencukupi untuk menggabungkan lebih banyak jenis pendapatan.
  • Biaya semuanya dimulai dengan “5” dan, di dalamnya, biaya umum dan administrasi semuanya dimulai dengan “51”.

Dari Chart of Accounts ini, membangun neraca sederhana dan laporan laba rugi adalah hal yang mudah. Namun, tingkat detailnya agak terbatas. Oleh karena itu, mungkin bermanfaat untuk lebih memecah format ini agar manajemen mendapatkan pandangan yang lebih transparan tentang arus masuk dan keluar uang. Mari kita konfigurasi ulang Chart of Accounts ini agar lebih mudah dipahami dan memberikan lebih banyak detail untuk manajemen.

NomorKeteranganJenisKategori
10.000Aset lancarAsetNeraca keuangan
10010Uang tunaiAsetNeraca keuangan
10020Piutang usahaAsetNeraca keuangan
10030InventarisAsetNeraca keuangan
11000Aset tidak lancarAsetNeraca keuangan
11010Pabrik & mesinAsetNeraca keuangan
11020Peralatan KantorAsetNeraca keuangan
20000Kewajiban lancarAsetNeraca keuangan
20010Cerukan bankBebanNeraca keuangan
20020Faktur harus dibayarBebanNeraca keuangan
20030Gaji terutangBebanNeraca keuangan
20040Utang utilitasBebanNeraca keuangan
21000Kewajiban tidak lancarBebanNeraca keuangan
21010pinjaman bank 2 tahunBebanNeraca keuangan
21020pinjaman bank 5 tahunBebanNeraca keuangan
30000Ekuitas
30010Ekuitas pemilikEkuitasNeraca keuangan
31010Pendapatan yang disimpanEkuitasNeraca keuangan
40000PendapatanPenghasilanP&L
40010Penjualan – lini APenghasilanP&L
40020Penjualan – lini BPenghasilanP&L
40030Kontrak layananPenghasilanP&L
50000Harga pokok penjualan
50010Bahan bakuPengeluaranP&L
50020Upah produksiPengeluaranP&L
51000Penjualan & PemasaranPengeluaranP&L
51010PeriklananPengeluaranP&L
51020KomisiPengeluaranP&L
51030Biaya perjalananPengeluaranP&L
51040Hiburan klienPengeluaranP&L
52000Beban umum & administrasiPengeluaranP&L
52010MenyewaPengeluaranP&L
52020KeperluanPengeluaranP&L
52030MengangkutPengeluaranP&L
52040Remunerasi eksekutifPengeluaranP&L
52050Gaji staf administrasiPengeluaranP&L
52060PertanggunganPengeluaranP&L
52070Biaya auditPengeluaranP&L
52080biaya bankPengeluaranP&L
52010DepresiasiPengeluaranP&L
53010MinatPengeluaranP&L
54010PajakPengeluaranP&L

Chart of Accounts dua tingkat ini, meskipun lebih rinci daripada contoh pertama, lebih mudah dipahami. Rincian yang terdapat dalam akun pendapatan dan biaya memberikan pemahaman yang lebih jelas bagi manajemen tentang sumber dan alokasi dana. Selain itu, chart ini tetap menjadi alat berharga untuk menghasilkan laporan keuangan penting seperti neraca dan laporan laba rugi.

Signifikansi dari Chart of Accounts

Chart of Accounts memiliki peran penting karena merupakan referensi utama bagi kerangka keuangan perusahaan. Ini berfungsi sebagai inti dari akun-akun keuangan perusahaan, dari mana laporan keuangan utama perusahaan berasal. Chart of Accounts yang disusun dengan baik memberikan manajemen gambaran menyeluruh tentang kinerja keuangan perusahaan yang diambil dari buku besar. Secara bersamaan, ini memfasilitasi penyederhanaan dan efisiensi dalam pelaporan akhir periode, sehingga meningkatkan efektivitas operasional.

Praktik Optimal untuk Chart of Accounts

Seiring berjalannya waktu, manajer akuntansi telah menetapkan sejumlah praktik yang terbukti bermanfaat bagi sebagian besar perusahaan ketika membuat chart of accounts awal mereka.

  1. Pastikan sejalan dengan kebutuhan pelaporan keuangan bisnis Anda: Gunakan struktur dasar untuk chart Anda yang sesuai dengan kebutuhan pelaporan keuangan bisnis Anda. Pertahankan akun neraca dan laporan laba rugi terpisah namun saling terkait jika diperlukan. Misalnya, jika perusahaan Anda memiliki hutang, chart of accounts harus mencakup akun kewajiban hutang dan biaya bunga.
  2. Disesuaikan untuk mendukung pengambilan keputusan manajemen: Identifikasi jenis akun berdasarkan operasi bisnis Anda. Chart of accounts Anda harus memberikan gambaran transparan tentang arus masuk dan keluar keuangan Anda. Sesuaikan chart Anda dengan kategori anggaran untuk dengan cepat membandingkan kinerja bisnis dengan hasil yang diantisipasi.
  3. Gunakan kode dan subjudul terstruktur: Ini membantu untuk dengan cepat dan efisien mengambil informasi penting. Kode terstruktur berlima dapat memberikan granularitas yang memadai untuk dua atau tiga level dalam chart of accounts. Pastikan untuk menyisakan cukup ruang dalam skema penomoran Anda untuk menambahkan baris jika diperlukan.
  4. Manfaatkan perangkat lunak akuntansi modern: Perangkat lunak akuntansi berbasis cloud dapat menambahkan dimensi tambahan pada detail transaksi yang dapat menggantikan level tambahan dalam chart of accounts, sehingga menyederhanakan skema penomoran yang kompleks.
  5. Hindari perincian berlebihan: Meskipun penting untuk mengetahui semua transaksi keuangan, hindari terjebak dalam rincian berlebihan yang dapat menghalangi gambaran keuangan secara keseluruhan. Jika chart of accounts Anda memiliki lebih dari tiga level, pertimbangkan untuk menggunakan subledger.
  6. Ubah chart of accounts hanya pada akhir periode: Meskipun perubahan harus diminimalkan, jangan pernah menghapus baris dari chart of accounts atau mengubah strukturnya selama periode akuntansi.

Menyesuaikan Chart of Accounts

Meskipun sebaiknya dihindari mengubah chart of accounts Anda, terkadang diperlukan karena perubahan dalam operasi bisnis. Jika diperlukan, Anda dapat memperkenalkan baris-baris baru ke dalam chart of accounts Anda, asalkan skema penomoran Anda dapat menampungnya. Namun, Anda mungkin harus memodifikasi entri jurnal secara manual untuk memindahkan saldo dari baris yang ada ke baris-baris baru. Berikut cara melakukannya:

Bayangkan bahwa pada chart of accounts terinci sebelumnya, perusahaan manufaktur kecil telah menjual kontrak layanan secara signifikan lebih banyak tahun ini. Bahkan, hampir setiap penjualan produk disertai dengan kontrak layanan, yang biayanya bervariasi tergantung pada produk yang dijual. Oleh karena itu, manajemen ingin membagi baris 40030, Kontrak Layanan (pendapatan), menjadi dua baris terpisah: Baris Kontrak Layanan A dan Baris Kontrak Layanan B.

Untuk mengakomodasi perubahan ini, kita perlu membuat dua baris baru dan kemudian mendistribusikan saldo yang ada dari 40030 ke baris-baris baru:

Membuat baris-baris baru di chart of accounts: Karena perubahan ini terjadi di tengah periode akuntansi, baris 40030 yang ada tidak dapat dihapus. Memberikan nomor kepada baris-baris baru seperti berikut ini menjaga agar baris lama dan baru dikelompokkan bersama:

  • 40031 Baris Kontrak Layanan A
  • 40032 Baris Kontrak Layanan B

Mendistribusikan saldo: Misalkan pada saat perubahan, saldo pada baris 40030 adalah $300.000. Dari penerimaan faktur, kita lihat bahwa $200.000 berasal dari kontrak layanan untuk Baris A, dan sisanya dari kontrak untuk Baris B. Oleh karena itu, kita perlu membuat entri jurnal berikut ini: (diisi dengan rincian entri jurnal).

Jalur COADebetKredit
40030 Kontrak Layanan$300.000
40031 Garis Kontrak Layanan A$200.000
40032 Jalur Kontrak Layanan B$100.000

Mengoptimalkan Chart of Accounts dengan Perangkat Lunak Akuntansi

Setelah sebuah perusahaan menentukan struktur dari chart of accounts-nya, mereka dapat menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk secara otomatis mengisi akun-akun ini menggunakan faktur dan penerimaan. Fitur ini menghilangkan kebutuhan bagi manajer untuk secara manual melacak dokumen-dokumen untuk mencari akun yang relevan. Perangkat lunak akuntansi modern memungkinkan Anda membuat entri jurnal sesuai kebutuhan, sehingga memungkinkan manajemen yang fleksibel dari chart of accounts Anda agar sesuai dengan perubahan kebutuhan bisnis. Selain itu, perangkat lunak akuntansi dapat menghasilkan laporan yang informatif dan tepat waktu untuk keperluan manajemen dan kepatuhan hukum.

Jika Anda tidak yakin tentang membuat chart of accounts dari awal, beberapa pilihan perangkat lunak akuntansi menawarkan template yang dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan bisnis Anda secara khusus. Jika bisnis Anda saat ini menggunakan chart of accounts berbasis kertas, beralih ke solusi perangkat lunak akuntansi berbasis cloud (sebaiknya pada akhir periode pelaporan) dapat menghemat waktu, meminimalkan kesalahan, dan meningkatkan pengawasan bisnis. Misalnya, perangkat lunak manajemen keuangan berbasis cloud seperti NetSuite dapat menambah dimensi pada data transaksi kapan saja, menyederhanakan skema penomoran dalam chart of accounts.

Pada intinya, chart of accounts adalah inti keuangan dari setiap bisnis. Chart of accounts yang terstruktur dengan baik menyediakan panduan untuk sistem akuntansi yang efisien, yang dapat meningkatkan manajemen bisnis sehari-hari dan memudahkan pembuatan laporan manajemen dan laporan kepatuhan hukum. Keuntungan-keuntungan ini terutama menonjol ketika paket perangkat lunak akuntansi komprehensif digunakan bersamaan dengan chart of accounts Anda.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Chart of Accounts

Apa saja yang termasuk dalam chart of accounts standar?

Chart of accounts standar mencakup daftar lengkap akun yang mendokumentasikan semua aset, kewajiban, pendapatan, dan pengeluaran perusahaan. Ini juga mencakup akun-akun yang mencerminkan nilai bersih perusahaan, yaitu selisih yang dihitung antara aset dan kewajiban perusahaan. Biasanya, chart of accounts standar dibagi menjadi dua bagian: bagian neraca dan bagian laporan laba rugi. Bagian-bagian ini berkontribusi pada pembuatan dua laporan keuangan yang paling penting perusahaan, yaitu neraca dan laporan laba rugi.

Apakah chart of accounts sama dengan neraca?

Chart of accounts bukan neraca itu sendiri. Namun, chart of accounts berisi semua komponen yang diperlukan bagi manajer bisnis untuk menghasilkan neraca perusahaan.

Apa lima jenis utama akun?

Chart of accounts biasanya mencakup lima jenis utama akun:

  • Aset: Mewakili semua sumber daya berwujud dan tidak berwujud yang dimiliki perusahaan.
  • Kewajiban: Mendokumentasikan semua kewajiban keuangan atau hutang yang dimiliki perusahaan.
  • Ekuitas: Menunjukkan nilai bersih perusahaan atau kepentingan sisa dalam aset perusahaan setelah dikurangkan dengan kewajiban.
  • Pendapatan: Rincian semua pendapatan atau penghasilan yang diterima oleh perusahaan.
  • Biaya: Mencatat semua arus keluar atau pembayaran keuangan yang dilakukan oleh perusahaan.
Summary
 Sebuah Panduan Komprehensif untuk Chart of Accounts
Article Name
Sebuah Panduan Komprehensif untuk Chart of Accounts
Description
Mengenal Chart of Accounts: Pengertian, Fungsi, dan panduan dalam Akuntansi Bisnis. Penting bagi manajemen keuangan dan pelaporan.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo