Pengertian Akuntansi Kas: Manfaat, Kegunaan, dan Perbedaannya dengan Akuntansi Akrual

Pengertian Akuntansi Kas Manfaat, Kegunaan, dan Perbedaannya dengan Akuntansi Akrual

Saat memutuskan bagaimana melaporkan pendapatan dan pengeluaran, pemilik bisnis dapat memilih dari dua metode akuntansi keuangan: akuntansi kas dan akuntansi akrual. Selain memengaruhi bagaimana sebuah bisnis menjaga catatan, kedua pendekatan tersebut memberikan perspektif yang berbeda terhadap kinerja keuangan perusahaan.

Seperti namanya, akuntansi kas cenderung memberikan gambaran yang jelas tentang cadangan kas perusahaan. Selain itu, metode ini relatif mudah dipelajari.

Namun, karena akuntansi kas tidak menunjukkan penerimaan yang masuk atau kewajiban yang akan jatuh tempo, metode ini dapat memberikan gambaran yang tidak lengkap tentang kesehatan perusahaan. Misalnya, metode ini tidak akan menunjukkan pembayaran sewa yang akan datang atau pendapatan yang diharapkan dari pesanan yang sudah dipesan tetapi belum dikirim.

Selain itu, karena akuntansi kas tidak mencocokkan pengeluaran dengan pendapatan terkait, metode ini dapat memberikan gambaran yang menyesatkan tentang kinerja perusahaan. Kinerja perusahaan dapat terlihat berfluktuasi lebih banyak di bawah akuntansi kas daripada di bawah akuntansi akrual, karena waktu perekaman pendapatan dan pengeluaran tergantung, setidaknya sebagian, pada kapan perusahaan dan pelanggan mereka mengeluarkan faktur atau membayar tagihan mereka.

Sebaliknya, akuntansi akrual cenderung memberikan gambaran yang “lebih halus” tentang pendapatan dan pengeluaran karena dicatat saat diperoleh atau terjadi. Misalnya, dalam pendekatan akuntansi akrual, sebuah bisnis mencatat biaya gaji saat karyawan bekerja, bukan saat perusahaan menyetor gaji ke rekening mereka.

Akuntansi akrual dapat memberikan gambaran yang lebih menyeluruh tentang profitabilitas perusahaan. Metode ini menunjukkan pendapatan saat perusahaan memberikan produk atau jasa kepada pelanggan, dengan harapan pembayaran akan diterima. Pada kesempatan — yang semoga jarang terjadi — ketika pembayaran tidak diterima, akuntansi akrual memungkinkan untuk adanya utang piutang yang tidak tertagih.

Sejarah Akuntansi Basis Kas dan Akuntansi Akrual

Selama manusia melakukan bisnis, mereka mungkin telah mencoba mencatat pendapatan dan pengeluaran mereka. Peneliti telah menemukan bukti catatan akuntansi dari ribuan tahun yang lalu di Mesopotamia.

Pada abad ke-15, seorang biarawan Fransiskan dan matematikawan bernama Luca Pacioli menulis tentang sistem pencatatan yang digunakan oleh pedagang Venesia. Tulisan Pacioli membantu membangun dasar untuk apa yang kita sebut sekarang sebagai akuntansi akrual.

Dalam beberapa abad berikutnya, bisnis berkembang dan menjadi lebih canggih. Seiring dengan itu, disiplin akuntansi pun mengikuti. Selama Revolusi Industri – kira-kira pada abad ke-18 dan ke-19 – akuntansi semakin penting karena semakin banyak bisnis mencari investor dari luar.

Sebelum menginvestasikan uang mereka ke sebuah perusahaan, banyak investor, tidak mengherankan, ingin jaminan bahwa mereka akan mendapatkan pengembalian. Selama waktu ini, pada tahun 1854, Institute of Chartered Accountants of Scotland diluncurkan – badan profesional akuntan pertama di dunia. Seiring berjalannya waktu, badan-badan profesional didirikan di seluruh dunia.

Perbedaan Utama Antara Akuntansi Keuangan Basis Kas dan Basis Akrual

Akuntansi basis kas umumnya lebih sederhana dan lebih mudah dikelola, sehingga meninggalkan lebih banyak waktu untuk menjalankan bisnis. Untuk perusahaan kecil atau startup, akuntansi basis kas seringkali sudah cukup.

Seiring bisnis tumbuh dan menjadi lebih kompleks, akuntansi basis akrual seringkali menjadi lebih sesuai. Ini memungkinkan untuk mencatat pendapatan dan biaya pada periode di mana mereka dikeluarkan, bahkan jika tidak ada uang yang berpindah pada saat itu. Ini juga memungkinkan untuk melacak inventaris, serta piutang dan hutang. Sebagai hasilnya, ini dapat memberikan gambaran yang lebih akurat tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Di sisi lain, metode akrual biasanya memerlukan waktu lebih lama dan lebih sulit dipahami daripada akuntansi basis kas. Ini juga dapat lebih sulit untuk menentukan jumlah uang tunai yang dimiliki bisnis.

Grafik Waktu

  • 1886: CPA Australia (meliputi NZ)
  • 1929: Institute of Certified Public Accountants Filipina
  • 1949: Institute of Chartered Accountants of India
  • 1963: Institute of Singapore Chartered Accountants
  • 1973: Hong Kong Institute of Certified Public Accountants

Memang, masalah masih timbul. Badan pengawasan seperti Australian Prudential Regulation Authority dan Monetary Authority of Singapore dibuat untuk memastikan manipulasi pasar saham dan kecurangan keuangan tetap terkendali. Standar akuntansi pertama di dunia — GAAP [CT(1)] Amerika Serikat — dikembangkan setidaknya sebagian karena keruntuhan pasar saham pada tahun 1929 dan setelah Depresi Besar.

Meskipun demikian, tidak ada metode akuntansi yang dapat sepenuhnya mencegah semua perusahaan dari memalsukan catatan keuangan mereka. Namun, organisasi yang melakukan trik akuntansi dapat menghadapi hukuman yang signifikan. Kasus terkenal di seluruh dunia adalah ketika regulator Amerika menemukan bahwa raksasa energi Enron telah terlibat dalam kecurangan akuntansi seperti penilaian aset yang terlalu tinggi, perusahaan tersebut bangkrut, dan lebih dari 20 karyawan dihukum karena melakukan kejahatan.

Baru-baru ini, solusi perangkat lunak telah membantu mengotomatisasi banyak fungsi pembukuan dan akuntansi. Ini memberikan pemilik bisnis dan akuntan kemampuan yang lebih besar untuk meninjau dan menganalisis transaksi.

Grafik Waktu

  • 1886: CPA Australia (meliputi NZ)
  • 1929: Institute of Certified Public Accountants Filipina
  • 1949: Institute of Chartered Accountants of India
  • 1963: Institute of Singapore Chartered Accountants
  • 1973: Hong Kong Institute of Certified Public Accountants

Memang, masalah masih timbul. Badan pengawasan seperti Australian Prudential Regulation Authority dan Monetary Authority of Singapore dibuat untuk memastikan manipulasi pasar saham dan kecurangan keuangan tetap terkendali. Standar akuntansi pertama di dunia — GAAP [CT(1)] Amerika Serikat — dikembangkan setidaknya sebagian karena keruntuhan pasar saham pada tahun 1929 dan setelah Depresi Besar.

Meskipun demikian, tidak ada metode akuntansi yang dapat sepenuhnya mencegah semua perusahaan dari memalsukan catatan keuangan mereka. Namun, organisasi yang melakukan trik akuntansi dapat menghadapi hukuman yang signifikan. Kasus terkenal di seluruh dunia adalah ketika regulator Amerika menemukan bahwa raksasa energi Enron telah terlibat dalam kecurangan akuntansi seperti penilaian aset yang terlalu tinggi, perusahaan tersebut bangkrut, dan lebih dari 20 karyawan dihukum karena melakukan kejahatan.

Baru-baru ini, solusi perangkat lunak telah membantu mengotomatisasi banyak fungsi pembukuan dan akuntansi. Ini memberikan pemilik bisnis dan akuntan kemampuan yang lebih besar untuk meninjau dan menganalisis transaksi.

Apa Itu Akuntansi Keuangan Basis Kas?

Perusahaan yang menggunakan akuntansi basis kas mencatat pendapatan saat diterima secara nyata – misalnya, saat cek disetorkan, dicairkan, dan uang masuk ke rekening – dan biaya saat pembayaran diterbitkan.

Tanggal-tanggal ini dapat berbeda dari tanggal ketika bisnis sebenarnya memberikan layanan atau mengeluarkan biaya.

Apa Itu Akuntansi Basis Kas?

Perusahaan yang menggunakan akuntansi basis kas mencatat pendapatan saat diterima secara nyata – misalnya, saat cek disetorkan, dicairkan, dan uang masuk ke rekening – dan biaya saat pembayaran diterbitkan.

Tanggal-tanggal ini dapat berbeda dari tanggal ketika bisnis sebenarnya memberikan layanan atau mengeluarkan biaya.

Siapa yang Menggunakan Akuntansi Keuangan Basis Kas?

Banyak profesional yang bekerja sendiri dan pemilik usaha kecil menggunakan akuntansi basis kas. Alasannya? Ini adalah metode akuntansi yang paling sederhana. Akuntansi basis kas juga memberikan gambaran cepat tentang jumlah uang yang sebenarnya dimiliki oleh bisnis. Itu adalah metrik yang penting untuk setiap perusahaan.

Meskipun banyak perusahaan yang lebih kecil dan muda dapat menggunakan akuntansi basis kas, tidak cocok untuk semua perusahaan. Sebagian besar perusahaan yang lebih kecil yang menyimpan inventaris akan perlu menggunakan akuntansi akrual, karena itu akan memungkinkan mereka untuk melacak perubahan dalam persediaan. Kebanyakan bisnis yang menawarkan layanan mereka dengan kredit juga akan perlu menggunakan akuntansi akrual.

Contoh Akuntansi Basis Kas

Misalkan ada sebuah jasa cat rumah yang menyelesaikan proyek dan mengirimkan faktur pada bulan April dan menerima pembayaran melalui kartu kredit ke rekening bisnisnya dari pemilik rumah pada bulan Mei. Dalam metode akuntansi basis kas, perusahaan mencatat pendapatan ketika pembayaran diterima, meskipun itu terjadi beberapa minggu setelah pekerjaan selesai dilakukan. Ada kesenjangan waktu antara waktu ketika “peristiwa ekonomi” terjadi dan dicatat.

Sebaliknya, katakanlah tukang cat rumah menerima tagihan listrik sebesar $ 175 yang mencakup bulan April dan membayarnya pada bulan Mei. Dengan metode akuntansi kas, biaya $ 175 itu dicatat sebagai pengeluaran pada bulan Mei meskipun itu mencakup layanan yang diberikan pada bulan April.

Apa itu Akuntansi Akrual?

Dalam akuntansi akrual, pendapatan dan biaya dicatat saat mereka diperoleh atau dikeluarkan, bahkan jika tidak ada uang yang berpindah pada saat itu. Entri debet meningkatkan biaya tetapi mengurangi pendapatan, sedangkan entri kredit melakukan sebaliknya, mengurangi biaya dan meningkatkan pendapatan. Total dari entri debet dan kredit saling mengimbangi satu sama lain.

Dalam contoh di atas, perusahaan cat rumah akan mencatat penjualan ketika pelukis menyelesaikan pekerjaan, meskipun tidak ada uang yang berpindah tangan. Demikian pula, seorang pemilik bisnis akan mencatat tagihan listrik ketika tagihan itu terjadi.

Memilih Antara Akuntansi Basis Kas dan Akuntansi Basis Akrual

Saat memilih teknik akuntansi, sebuah bisnis tidak perlu memperoleh persetujuan regulasi pada awalnya, namun akan membutuhkannya jika memutuskan untuk mengubah metode akuntansi. Selain itu, jika sebuah bisnis menggunakan metode kas untuk pendapatan, maka juga harus menggunakannya untuk pengeluaran.

Beberapa faktor tambahan dapat menjadi pertimbangan dalam memutuskan antara akuntansi basis kas dan basis akrual:

  • Karena bisnis yang menggunakan akuntansi basis kas tidak mencatat pendapatan sampai menerima kas, maka mereka lebih tidak mungkin harus membayar pajak penghasilan atas penjualan yang belum diterima pembayaran. Pada akhir tahun, bisnis dapat mempercepat beberapa pengeluaran, sehingga mengurangi laba bersih dan menurunkan pajak yang harus dibayar.
  • Banyak pemberi pinjaman dan investor mensyaratkan perusahaan yang mereka jalankan harus menggunakan metode akuntansi basis akrual. Meskipun suatu bisnis saat ini tidak mencari pendanaan dari luar, jika diharapkan akan melakukannya dalam beberapa tahun ke depan, maka mungkin masuk akal untuk menggunakan akuntansi basis akrual sejak awal.
  • Hal yang sama juga berlaku bagi pembeli bisnis yang memerlukan laporan keuangan diaudit, yang membutuhkan akuntansi basis akrual. Pemilik bisnis yang berencana menjual bisnis mereka dalam beberapa tahun akan lebih memilih untuk menggunakan akuntansi basis akrual jika belum melakukannya.Faktor terpenting dalam memilih metode akuntansi yang terbaik adalah: yang mana yang paling cocok dengan bisnis Anda?
Basis KasBasis Akrual
DeskripsiPendapatan dicatat saat pembayaran diterima; biaya dicatat saat pembayaran dilakukan.Pendapatan dan pengeluaran dicatat ketika terjadi transaksi.
KeuntunganCukup sederhana dan mudah dipelajari; memberikan pencatatan yang baik tentang uang tunai yang dimiliki.Lebih akurat dalam mencocokkan pendapatan dan pengeluaran dengan periode di mana mereka terjadi. Memberikan pelacakan inventaris. Seringkali memberikan informasi yang lebih baik untuk perencanaan jangka panjang.
KekuranganTidak memperhitungkan piutang dan utang, sehingga tidak secara mudah menunjukkan uang yang masuk atau tagihan yang jatuh tempo. Tidak menyediakan pelacakan inventaris, pembayaran parsial, atau akun yang tidak dapat ditagih.Lebih rumit dan memakan waktu lebih lama untuk digunakan. Kemungkinan bahwa bisnis akan memiliki kewajiban pajak atas pendapatan yang belum diterima.
Bisnis mana yang umumnya menggunakan cara iniBiasanya, bisnis yang lebih kecil dan baru.Biasanya, bisnis yang lebih besar dan kompleks, termasuk perusahaan publik. Beberapa otoritas regulasi, pemberi pinjaman, dan investor mungkin memerlukannya.

Kelebihan dan Kekurangan dari Akuntansi Basis Kas

Dua metode akuntansi menarik bagi bisnis yang berbeda karena alasan yang berbeda.

Keuntungan dari Akuntansi Keuangan Basis Kas

Kesederhanaan akuntansi basis kas menarik bagi banyak pemilik usaha kecil. Ini adalah metode yang relatif mudah untuk dilatih oleh personel keuangan dan tidak memerlukan banyak pencatatan buku seperti akuntansi akrual tetapi memberikan cukup informasi sehingga banyak bisnis kecil dapat melacak kinerjanya dengan wajar. Dan karena tidak mempertimbangkan pendapatan dan pembayaran di masa depan, memberikan pandangan yang solid tentang kas perusahaan pada saat ini.

Kekurangan dari Akuntansi Keuangan Basis Kas

Di sisi lain, karena akuntansi basis kas tidak mencocokkan pengeluaran dengan pendapatan yang dihasilkannya, dapat memberikan gambaran kinerja bisnis yang tidak akurat. Misalkan sebuah perusahaan membeli kaos senilai $500 pada bulan Agustus dan menjualnya dengan harga $700 pada bulan September. Dalam akuntansi basis kas (dan mengasumsikan tidak ada pendapatan atau pengeluaran lain), akan menunjukkan kerugian sebesar $500 pada bulan Agustus dan keuntungan sebesar $700 pada bulan September. Kedua angka tersebut, secara individual, tidak sepenuhnya mencerminkan kinerja bisnis tersebut.

Akuntansi basis akrual, karena mencakup rekening piutang dan utang, mungkin dapat menunjukkan kinerja perusahaan yang lebih akurat. Hal ini berarti dapat memberikan dasar yang lebih baik untuk perencanaan jangka panjang. Beberapa pemberi pinjaman juga mensyaratkan klien bisnis mereka untuk menggunakan akuntansi akrual.

Kekurangan dari Akuntansi Basis Kas

Di sisi lain, karena akuntansi basis kas tidak mencocokkan pengeluaran dengan pendapatan yang dihasilkannya, dapat memberikan gambaran kinerja bisnis yang tidak akurat. Misalkan sebuah perusahaan membeli kaos senilai $500 pada bulan Agustus dan menjualnya dengan harga $700 pada bulan September. Dalam akuntansi basis kas (dan mengasumsikan tidak ada pendapatan atau pengeluaran lain), akan menunjukkan kerugian sebesar $500 pada bulan Agustus dan keuntungan sebesar $700 pada bulan September. Kedua angka tersebut, secara individual, tidak sepenuhnya mencerminkan kinerja bisnis tersebut.

Akuntansi basis akrual, karena mencakup rekening piutang dan utang, mungkin dapat menunjukkan kinerja perusahaan yang lebih akurat. Hal ini berarti dapat memberikan dasar yang lebih baik untuk perencanaan jangka panjang. Beberapa pemberi pinjaman juga mensyaratkan klien bisnis mereka untuk menggunakan akuntansi akrual.

Bagaimana Software Akuntansi Keuangan Dapat Membantu Dengan Akuntansi Basis Kas

Software akuntansi dapat membantu setiap bisnis untuk secara akurat menerapkan sistem akuntansi berbasis kas atau akrual. Perangkat lunak ini dapat mengoptimalkan proses akuntansi dan membantu memastikan akurasi dan kepatuhan dengan peraturan. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi akuntansi NetSuite, jadwalkan konsultasi gratis hari ini.

Summary
Pengertian Akuntansi Kas: Manfaat, Kegunaan, dan Perbedaannya dengan Akuntansi Akrual
Article Name
Pengertian Akuntansi Kas: Manfaat, Kegunaan, dan Perbedaannya dengan Akuntansi Akrual
Description
Saat memutuskan bagaimana melaporkan pendapatan dan pengeluaran, pemilik bisnis dapat memilih dari dua metode akuntansi keuangan: akuntansi kas dan akuntansi akrual. Selain memengaruhi bagaimana sebuah bisnis menjaga catatan, kedua pendekatan tersebut memberikan perspektif yang berbeda terhadap kinerja keuangan perusahaan.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo