Pengertian Aset Tetap: Manfaat & Contoh

Pengertian Aset Tetap Manfaat & Contoh

Perusahaan dari segala ukuran dan industri memiliki aset – barang-barang yang mereka kendalikan yang memberikan manfaat saat ini dan di masa depan bagi bisnis mereka. Aset terdaftar pada neraca perusahaan dan nilainya umumnya sebanding dengan valuasi perusahaan. Dengan kata lain, semakin banyak aset dalam sebuah bisnis, semakin tinggi nilai total bisnis tersebut kemungkinan besar.

Aset tertentu, yang disebut sebagai aset tetap, memberikan nilai bagi perusahaan selama beberapa tahun fiskal. Umumnya disebut sebagai properti, tanaman, dan peralatan (PPE), fungsi utama mereka adalah untuk mendukung operasi bisnis. Aset tetap cenderung bersifat substansial – tidak hanya dalam hal biaya dan kadang-kadang ukuran fisik, tetapi juga dalam cara perlakuan akuntansi mereka membawa manfaat bagi perusahaan.

Aset tetap dan aset tidak berwujud seperti paten, hak cipta, dan merek dagang adalah jenis aset tidak lancar. Orang kadang-kadang menggunakan frasa “aset tetap tidak berwujud” dan “aset tetap berwujud” untuk membedakan keduanya, tetapi istilah “aset tetap” tanpa kata penghubung biasanya merujuk pada aset tetap berwujud – dan itulah yang akan kita bahas dalam artikel ini.

Pengertian Aset Tetap

Aset tetap adalah aset berwujud dan memiliki umur panjang yang digunakan oleh suatu perusahaan dalam operasinya, seperti mesin, pabrik, peralatan, mebel, dan komputer. Mereka terdaftar dalam bagian aset tidak lancar pada neraca perusahaan karena umur pakainya melebihi satu tahun.

Aset vs Aset Tetap

Aset adalah salah satu dari tujuh elemen akuntansi: aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, biaya, keuntungan, dan kerugian. “Aset” adalah istilah umum untuk semua sumber daya yang memiliki nilai dan dikendalikan oleh pemiliknya, seperti uang tunai, mesin, dan paten. Ada beberapa klasifikasi aset, yang ditentukan oleh karakteristik tertentu, termasuk kemampuan mereka untuk dikonversi menjadi uang tunai, penggunaannya dalam operasi, dan keberadaan fisik mereka. Aset tetap merupakan subset dari total aset yang disebut PPE.

Aset Tetap vs. Aset Lancar

Aset tetap dan aset lancar adalah dua jenis klasifikasi aset; mereka dibedakan berdasarkan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk dikonversi menjadi kas. Aset lancar termasuk kas dan aset lain yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi kas dalam periode 12 bulan. Contohnya adalah rekening pasar uang, persediaan, sekuritas, dan piutang.

Aset tetap dipegang selama lebih dari satu tahun karena umur manfaatnya lebih lama dan tidak diharapkan untuk dikonversi menjadi kas lebih cepat. Contohnya adalah kendaraan, peralatan manufaktur, perabotan, dan bangunan. Aset tetap didepresiasi selama umur manfaatnya, tidak seperti aset lancar yang tidak didepresiasi. Aset tetap dilaporkan sebagai PPE pada neraca perusahaan dalam bagian aset nonlancar.

Klasifikasi Aset yang Berbeda

Secara keseluruhan, “aset” adalah istilah umum untuk semua sumber daya yang dikontrol oleh sebuah perusahaan, mulai dari uang tunai hingga paten. Mengingat keragaman potensi aset perusahaan, klasifikasi aset bisa menjadi membingungkan bagi orang yang tidak sering berurusan dengan aset tersebut. Di antara beberapa subset di bawah payung aset, ada aset lancar dan aset tetap (seperti yang dijelaskan di atas) serta aset berwujud/berwujud.

Sebagai contoh, inventaris diklasifikasikan sebagai aset berwujud; piutang dan paten diklasifikasikan sebagai aset tak berwujud. Selain itu, aset sering dijelaskan sebagai operasi vs. non-operasi, tetapi ini adalah deskriptor daripada klasifikasi neraca resmi. Sebuah jalur perakitan akan menjadi aset operasi; mobil perusahaan CEO akan menjadi aset non-operasi dan kemungkinan terdaftar di bawah “Aset Lainnya.”

Perbedaan Antara Aset Tetap dan Aset Lancar

 

Aset LancarAset Tetap
Mudah Dikonversi menjadi Uang TunaiYaTidak
Masa PakaiKurang dari 12 bulanLebih dari 12 bulan
Aset OperasiYaYa
BerwujudKadang-kadangYa
Dapat DisusutkanKadang-kadangYa
Contoh-contohKas
Piutang Usaha
Persediaan Barang
Saldo Pengeluaran
Kendaraan
Mesin
Peralatan
Tanah
Diungkapkan pada Laporan NeracaDalam kategori Aset LancarDi bawah Aset Tidak Lancar
Dampak Potensial Laporan Laba RugiBervariasi. Contohnya, piutang yang tidak terkontrol dapat menyebabkan pengeluaran sebagai biaya piutang tak tertagih; persediaan yang sudah usang bisa ditulis sebagai biaya penurunan nilai.Biaya depresiasi terkait; atau keuntungan/kerugian dari penjualan atau pembuangan lainnya.
Bagian Laporan Arus Kas yang Terpengaruh.Aktivitas OperasiAktivitas Investasi
* kecuali tanah

 

Aset tetap adalah properti, pabrik, dan peralatan – dengan umur pakai multi tahun – yang menjadi tulang punggung bisnis.

Inti Pengertian Aset Tetap

  • Aset tetap adalah sumber daya fisik yang tahan lama yang digunakan untuk menghasilkan produk dan layanan.
  • Aset tetap cenderung memiliki nilai tinggi, sehingga memiliki lebih banyak aset tetap dapat meningkatkan valuasi perusahaan dan memperluas akses ke modal.
  • Kapitalisasi dan depresiasi adalah perlakuan akuntansi atas aset tetap yang memberikan manfaat bagi bisnis dan tercermin dalam laporan keuangan dan pengembalian pajak.
  • Akuntansi untuk aset tetap dapat dicapai secara akurat dan efisien dengan perangkat lunak manajemen aset tetap.

Penjelasan dan Pengertian Aset Tetap

Aset tetap adalah mesin, peralatan, dan alat yang diperlukan untuk suatu perusahaan agar dapat membuat produk yang ingin dijual. Para ahli ekonomi sering mengacu pada aset sebagai barang modal atau barang konsumsi – barang konsumsi adalah barang yang dijual kepada pelanggan untuk digunakan; barang modal digunakan untuk menghasilkan produk (atau layanan) konsumen yang akan dijual. Aset tetap dianggap sebagai barang modal, karena diperoleh oleh bisnis untuk menghasilkan pendapatan dari operasinya dan tidak dimaksudkan untuk dijual kembali kepada pelanggan.

Mengapa Aset Tetap Penting?

Aset tetap penting terutama karena mereka membantu bisnis melakukan pekerjaannya dan menghasilkan pendapatan. Selain itu, karena nilainya yang tinggi, aset tetap meningkatkan kekayaan bersih perusahaan dan juga dapat digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman.

Mereka mendukung bisnis

Sebagian besar perusahaan memerlukan aset tetap untuk menghasilkan pendapatan. Beberapa aset tetap, seperti mesin atau kendaraan, langsung digunakan untuk memberikan produk atau layanan, sedangkan yang lain mendukung fungsi administratif. Furnitur kantor dan perangkat keras komputer adalah contoh yang terakhir. Penambahan aset tetap dapat memungkinkan perusahaan untuk memperluas tingkat produksinya saat ini.

Mereka meningkatkan valuasi perusahaan

Aset tetap cenderung menjadi item dengan nilai tinggi dan, dengan demikian, mewakili bagian yang signifikan dari nilai keseluruhan perusahaan. Semakin banyak aset tetap yang dimiliki perusahaan, semakin tinggi valuasinya mungkin menjadi untuk mitra investasi, merger, dan akuisisi. Hal ini terutama berlaku dalam industri yang sangat bergantung pada aset, seperti manufaktur, di mana rasio aset tetap terhadap total asetnya tinggi.

Nilai aset tetap dapat membantu mendorong pertumbuhan

Nilai dari aset tetap perusahaan dapat dijadikan jaminan untuk memperoleh pinjaman yang dapat digunakan untuk mengejar peluang baru. Akses ke modal tambahan, seperti kredit berputar yang dijamin dengan gudang perusahaan, dapat membantu bisnis meningkatkan arus kasnya.

Manfaat dari Aset Tetap

Aset tetap termasuk dalam neraca perusahaan, namun manfaatnya tidak berhenti di situ. Perlakuan akuntansi dari aset tetap mempengaruhi laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan pajak, di mana manfaat yang mereka berikan adalah hasil dari kapitalisasi – perlakuan akuntansi yang mencatat suatu aset di neraca pada saat akuisisi dan mengurangi nilainya melalui depresiasi dari waktu ke waktu, bukan biaya yang dihabiskan sekaligus. Berikut ini adalah bagaimana manfaat aset tetap mengalir melalui setiap jenis laporan keuangan:

Neraca

Aset tetap diikuti oleh investor yang menilai nilai perusahaan dan ditunjukkan dalam bagian aset tidak lancar dari neraca, dikurangi akumulasi penyusutan yang terkait. Nilai bersih ini mencerminkan penurunan nilai berkelanjutan karena usia aset tetap. Neraca memisahkan aset tetap PPE dari aset tidak lancar lainnya, karena PPE adalah pos yang sering dianalisis oleh investor dan mitra eksternal saat menilai nilai suatu perusahaan.

Laporan laba rugi

Meskipun aset tetap muncul sebagai bagian dari neraca, biaya depresiasi yang terkait ditunjukkan pada laporan laba rugi perusahaan. Ada beberapa metode penyusutan yang sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (GAAP), semuanya bertujuan untuk menyebarkan biaya aset yang dikapitalisasi selama waktu yang aset tersebut memberikan manfaat ekonomi. Misalnya, biaya untukklift senilai $100.000 dengan umur manfaat perkiraan selama 10 tahun akan lebih adil direpresentasikan pada laporan laba rugi sebagai biaya $10.000 per tahun selama usia aset, daripada sebagai biaya tunggal $100.000 pada tahun akuisisi dan $0 pada masing-masing sembilan tahun berikutnya.

Laporan arus kas

Terdapat dua cara di mana manfaat perlakuan aset tetap tercermin pada laporan arus kas perusahaan. Pertama, beban penyusutan yang telah termasuk dalam laba bersih pada laporan laba rugi dibalikkan pada laporan arus kas, karena itu adalah beban nonkas. Hal ini membantu mempertahankan fokus hanya pada pengeluaran kas, untuk tujuan menganalisis likuiditas. Kedua, semua aktivitas aset tetap terkandung dalam bagian “arus kas dari aktivitas investasi” pada laporan arus kas, untuk memisahkannya dari operasi yang berkelanjutan. Meskipun aset tetap merupakan hal yang mendasar dalam operasi, membeli dan membuang aset tetap adalah transaksi unik dan tidak berulang, sehingga membantu untuk menangkap aktivitas tersebut secara terpisah dari aktivitas operasi sehari-hari.

Pernyataan mengenai pajak

Aset tetap menikmati manfaat pajak khusus di AS dan di seluruh dunia. Secara khusus, kode pajak AS memungkinkan perusahaan mengurangi penghasilan yang kena pajak mereka untuk depresiasi. Dengan melakukannya, perusahaan dapat memaksimalkan “potongan” aset tetap mereka dengan menyebarkannya dari waktu ke waktu dan memungkinkannya untuk menetapkan penghasilan di beberapa periode. Bahkan, Internal Revenue Service (IRS) AS menggunakan metode depresiasi yang dipercepat yang mencapai efek penyebaran dalam waktu yang lebih singkat daripada panduan GAAP. Sebagai contoh, sebuah kendaraan dapat disusutkan selama lima tahun untuk tujuan pajak tetapi dapat memiliki masa manfaat delapan tahun untuk akuntansi GAAP. Penting untuk memeriksa dengan penasehat pajak Anda untuk menyadari semua manfaat yang mungkin tersedia di yurisdiksi pajak tertentu.

Satu pengecualian penting dari diskusi ini berkaitan dengan tanah. Seperti aset tetap lainnya, tanah dikapitalisasi dalam neraca. Namun, tanah tidak mengalami depresiasi dan tidak mempengaruhi laporan laba rugi, laporan arus kas, atau pengembalian pajak dengan cara yang sama seperti aset tetap lainnya. Tanah tidak memenuhi syarat untuk depresiasi karena tidak mengalami penurunan nilai dari penggunaan, kelelahan, dan usang seperti mesin.

Karakteristik Aset Tetap

Saat menentukan klasifikasi yang tepat dari suatu aset, ada beberapa karakteristik yang membedakan aset tetap dari jenis aset lainnya.

Tujuan: Perusahaan memperoleh aset tetap untuk digunakan dalam operasi yang mendukung produksi barang atau jasa – mereka tidak diperoleh untuk dijual kembali. Misalnya, sebuah perusahaan konstruksi akan membeli truk untuk digunakan di lokasi proyek, bukan untuk dijual kembali. Aset tetap juga tidak dijadikan bagian dari barang jadi, seperti halnya aset bahan mentah. Sebagai contoh, kayu tidak dapat dianggap sebagai aset tetap bagi perusahaan konstruksi, karena akhirnya menjadi bagian dari bangunan yang selesai dibangun.

Umur panjang: Secara alami, aset tetap bermanfaat untuk lebih dari satu siklus keuangan, seringkali selama bertahun-tahun. Karena itu, nilai mereka disusutkan selama masa manfaat aset tetap sesuai dengan prinsip pencocokan akuntansi, daripada sebagai satu biaya pada periode pembelian. Sebagai contoh, gudang diharapkan bertahan selama beberapa tahun dan disusutkan dari waktu ke waktu. Tanah adalah pengecualian yang mencolok.

Kebendaan: Aset tetap substansial – mereka adalah aset yang berwujud yang ada secara fisik. Contohnya adalah alat dan mesin. Sebaliknya, aset tak berwujud dengan masa manfaat panjang, seperti paten, adalah aset non-lancar tetapi tidak dianggap sebagai aset tetap.

Pengertian Akuntansi untuk Aset Tetap

Karena aset tetap memiliki umur yang panjang, masalah akuntansi untuk aset ini berubah seiring dengan siklus hidupnya. Aset tetap awalnya dicapitalisasi saat diakuisisi dan kemudian dikurangi secara teratur selama masa manfaatnya. Selama beroperasi, nilai aset tersebut dinilai ulang dan disesuaikan ke bawah untuk setiap penurunan nilai yang terdeteksi melalui perbandingan periodik dengan nilai pasar atau setiap kali terjadi keadaan yang tidak biasa. Pada akhirnya, proses akuntansi terkait dengan penghapusan, pensiun, atau pemusnahan mencerminkan penilaian kembali ini, yang mungkin menciptakan keuntungan atau kerugian pada aset tetap.

Aset Tetap dan Laporan Keuangan

Pada saat akuisisi, aset tetap dicatat pada neraca dengan harga yang dibayar ditambah biaya tambahan untuk membuatnya siap digunakan, seperti biaya instalasi. Biaya depresiasi mencatat pada laporan laba rugi setiap periode. Ada sebuah akun “kontra-aset” pada neraca, yang disebut akumulasi depresiasi, di mana biaya depresiasi berkala terakumulasi, mencerminkan saldo berjalan dari aset tetap ketika dikombinasikan dengan akun aset. Nilai bersih ini secara berkala dibandingkan dengan nilai pasar, terutama jika terjadi sesuatu yang signifikan dengan aset tetap, seperti kebakaran. Akuntan mengurangi nilai aset tetap untuk pengurangan nilai, tetapi mereka tidak meningkatkan nilainya kecuali pengeluaran aktual dilakukan untuk meningkatkan jumlah yang dikapitalisasi.

Pengertian Depresiasi Aset Tetap

Depresiasi adalah pengurangan sistematis nilai suatu aset tetap selama waktu tertentu. Biaya depresiasi untuk periode tertentu merupakan debit yang mengurangi pendapatan pada laporan laba rugi perusahaan, dan kredit yang seimbang terakumulasi dalam akun akumulasi depresiasi pada neraca. Bagian penting dari akuntansi untuk aset tetap adalah menentukan masa manfaat aset, atau berapa lama aset akan memberikan manfaat ekonomi. Estimasi ini harus didasarkan pada beberapa harapan yang wajar, seperti penggunaan yang diantisipasi. Baik GAAP maupun IRS memberikan panduan mengenai masa manfaat yang berbeda untuk jenis aset tetap tertentu. Bagian lain dari akuntansi untuk depresiasi aset tetap adalah memperkirakan apakah aset akan memiliki nilai sisa ketika dibuang, yang akan mengurangi basis yang dapat didepresiasi dari aset tetap. Langkah terakhir adalah memilih metode depresiasi yang sesuai, seperti metode garis lurus, satuan produksi, atau saldo menurun. Metode yang dipilih mungkin berbeda untuk tujuan laporan keuangan dibandingkan dengan pengajuan pajak.

Contoh Aset Tetap

Aset tetap memiliki berbagai bentuk. Biasanya, mereka diinventarisasi secara individual tetapi dikelompokkan sebagai berikut dalam akun aset tetap dalam buku besar perusahaan:

Tanah: Tanah yang digunakan untuk operasi bisnis merupakan aset tetap. Tanah yang dipegang untuk spekulasi atau dijual kembali (seperti oleh perusahaan real estate) bukanlah aset tetap.

Bangunan dan pabrik: Kantor, gudang, pabrik, bengkel, dan garasi termasuk dalam aset tetap dalam kategori ini.

Furniture dan perlengkapan: Peralatan kantor, meja dan meja dianggap sebagai aset tetap, serta perlengkapan seperti wastafel, dinding cubicle, atau karpet (yaitu, setiap item yang dibangun dan tidak dapat dilepas tanpa merusak aset).

Perbaikan sewa: Penambahan dan peningkatan pada properti sewa atau rental – seperti rak ritel, cat, pembangunan dinding kantor, tukang kayu, peningkatan listrik dan pipa – adalah aset tetap.

Perangkat keras, perangkat lunak, dan peralatan kantor: Perangkat keras komputer adalah aset tetap, termasuk tablet, PC, dan server. Perangkat lunak yang dibeli, seperti paket perusahaan dan aplikasi berbasis awan, juga dianggap sebagai aset tetap. Peralatan kantor seperti mesin fotokopi dan telepon juga termasuk.

Kendaraan: Mobil, truk, traktor, dan forklift adalah contoh kendaraan aset tetap.

Mesin dan peralatan: Mesin berat – seperti jalur perakitan, derek dan peralatan seperti mesin X-ray, mesin pemotong rumput, dan oven pizza – dianggap sebagai aset tetap.

Alat: Biasanya, alat dengan harga rendah dapat dihabiskan, tetapi item bernilai lebih tinggi yang bertahan lebih dari satu tahun termasuk dalam aset tetap. Perusahaan biasanya menetapkan “ambang batas materialitas” untuk menyertakan alat dalam aset tetap.

Meningkatkan Efisiensi dan Akurasi Dengan Manajemen Aset Tetap

NetSuite Aset tetap adalah aset yang mahal tetapi penting bagi sebagian besar bisnis — mereka membantu menjaga bisnis tetap berjalan. Namun, aset tetap memiliki berbagai persyaratan akuntansi yang khusus. Perangkat lunak manajemen aset tetap, seperti NetSuite Fixed Assets Management, menghilangkan kesulitan dalam mengelola aset tetap menggunakan spreadsheet manual. Memiliki inventarisasi yang lengkap dan otomatis dari setiap aset tetap, besar atau kecil, dan menghubungkannya dengan biaya historis dan jadwal penyusutan, membantu melindungi fisik aset tersebut dan menyederhanakan akuntansi untuk aset tersebut. Dan karena aset Anda mungkin tidak terletak di satu tempat, aksesibilitas berbasis cloud yang ditawarkan oleh perangkat lunak seperti NetSuite Fixed Assets Management dapat membantu staf operasi dan akuntansi mengelola semua aset tetap tersebut lebih akurat dan efisien.

Aset tetap adalah aset berwujud, mahal yang sangat penting untuk operasi bisnis. Mereka membantu perusahaan untuk menghasilkan produk atau layanan agar menghasilkan uang. Karena mereka dicapitalisasi dan disusutkan seiring waktu, mereka memiliki manfaat laporan keuangan dan pajak yang khusus. Karena pihak eksternal akan menganalisis aset tetap saat menilai nilai suatu perusahaan atau memberikan pinjaman yang dijaminkan, melindungi aset tetap tersebut dan menerapkan prosedur akuntansi yang benar penting, dan dapat dilakukan dengan lebih akurat dan efisien dengan menggunakan perangkat lunak manajemen aset tetap yang solid.

Pertanyaan Umum Tentang Aset Tetap

Apa contoh aset tetap?

Contoh aset tetap termasuk tanah, bangunan, mesin berat, kendaraan, dan peralatan IT. Mereka adalah aset berwujud yang memberikan manfaat operasional selama lebih dari satu tahun.

Apa 3 jenis aset?

Aset dapat dipikirkan dalam hal kemampuan untuk dikonversi menjadi uang tunai, apakah mereka berwujud atau tidak berwujud, dan apakah mereka operasional atau tidak operasional. Aset tetap adalah aset berwujud dan operasional yang tidak mudah dikonversi menjadi uang tunai.

Apa itu aset tetap dan jenis-jenisnya?

Aset tetap adalah aset berwujud dan berumur panjang yang digunakan oleh perusahaan dalam operasinya, seperti mesin, pabrik, peralatan, perabotan, dan komputer. Mereka adalah aset noncurrent karena memiliki masa manfaat yang lebih dari satu tahun.

Summary
Pengertian Aset Tetap Manfaat & Contoh
Article Name
Pengertian Aset Tetap Manfaat & Contoh
Description
Perusahaan dari segala ukuran dan industri memiliki aset - barang-barang yang mereka kendalikan yang memberikan manfaat saat ini dan di masa depan bagi bisnis mereka. Aset terdaftar pada neraca perusahaan dan nilainya umumnya sebanding dengan valuasi perusahaan. Dengan kata lain, semakin banyak aset dalam sebuah bisnis, semakin tinggi nilai total bisnis tersebut kemungkinan besar.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo