Manajemen Inventaris dan Manajemen Aset: Apa Bedanya?

difference asset management and inventory management

Manajemen Persediaan vs Manajemen Aset: Apa Bedanya?

Manajemen persediaan melacak stok yang masuk dan keluar dari toko dan gudang sebuah perusahaan. Sedangkan manajemen aset melacak peralatan dan perlengkapan yang digunakan perusahaan untuk menjalankan bisnisnya.

Dengan kata lain, manajemen persediaan dan manajemen aset sama-sama melacak properti sebuah perusahaan. Namun, manajemen persediaan berfokus pada aliran barang yang dijual oleh perusahaan atau bagian-bagian yang digunakan untuk membuat barang. Salah satu tujuan dari manajemen persediaan adalah menemukan keseimbangan persediaan yang tepat untuk memenuhi permintaan pelanggan atau dalam lingkungan manufaktur, menyuplai jalur produksi. Manajemen aset, di sisi lain, memantau barang-barang yang digunakan organisasi secara internal, yang tidak dijual. Manajemen aset juga berkaitan dengan menjamin nilai dan ketersediaan aset.

Bagamana manajemen aset dan manajemen inventaris berkesinambungan.

Apa Itu Persediaan Barang?

Persediaan barang atau stok, adalah produk, bahan baku, perlengkapan, atau bagian-bagian yang dipegang oleh sebuah perusahaan untuk dijual atau digunakan dalam pembuatan produk baru. Ada empat jenis persediaan, yaitu bahan baku, dalam proses, barang jadi, dan perawatan, perbaikan, dan operasi (maintenance, repair and operations/MRO).

Apa itu Aset?

Aset adalah sumber daya yang digunakan oleh perusahaan untuk menjalankan bisnis, memproduksi barang, atau menciptakan nilai lainnya. Aset mencakup peralatan, perlengkapan dan mebel yang dimiliki atau disewa oleh organisasi serta kekayaan intelektual seperti paten.

Apa Perbedaan Antara Aset dan Inventaris?

Perbedaan antara aset dan inventaris adalah bahwa perusahaan menjual inventaris untuk menghasilkan uang. Aset menawarkan jenis nilai yang berbeda bagi bisnis, membantu perusahaan membeli dan mengelola inventaris.
Inventaris mencakup produk, bagian, dan bahan, dan berapa banyak yang tersedia dapat berubah dari waktu ke waktu. Aset mencakup peralatan, perlengkapan, dan furnitur, dan jumlah aset yang dimiliki oleh perusahaan pada waktu tertentu biasanya stabil.

Dalam akuntansi, inventaris muncul sebagai aset lancar karena perusahaan menyimpannya selama kurang dari 12 bulan. Aset lancar juga mencakup piutang dan pengeluaran, seperti polis asuransi. Inventaris yang tidak berputar selama 12 bulan dianggap sebagai stok mati, atau inventaris usang, dan dihitung sebagai kewajiban.

Apa itu Aset Persediaan?

Aset persediaan adalah produk jadi, suku cadang, atau bahan baku yang dimiliki oleh sebuah perusahaan dan bermaksud untuk dijual. Dalam akuntansi, perusahaan mencatat persediaan sebagai aset lancar pada laporan neraca. Dalam industri manufaktur, aset persediaan berfungsi sebagai buffer jika terjadi peningkatan permintaan.

Aset persediaan sangat penting bagi bisnis karena kekurangan aset dapat mempengaruhi pendapatan. Selama masa produksi atau penjualan puncak, jalur produksi dan saluran ritel membutuhkan pasokan stok yang konsisten untuk memuaskan pelanggan.

Inventaris Aset dan Inventaris

Kedua inventaris aset dan inventaris adalah aset perusahaan. Namun, tidak semua aset adalah inventaris. Perusahaan menjual stok atau menggunakan bahan baku dari inventaris mereka untuk membuat barang yang dijual. Ini adalah aset inventaris, dan kadang-kadang disebut hanya sebagai inventaris. Aset adalah barang, seperti mesin, yang digunakan perusahaan untuk mengelola atau membuat inventaris.

Apa Itu Manajemen Persediaan?

Manajemen persediaan melacak stok saat perusahaan menambahkan, menjual, memindahkan dan menyimpannya. Praktik ini juga menentukan kapan dan apa persediaan baru yang harus dipesan untuk menghindari kekurangan dan membantu perusahaan menjaga rasio pergantian persediaan yang sehat.

Jenis dan jumlah stok sering berubah, sehingga sulit untuk melacak dan menjaga. Manajemen persediaan memitigasi tantangan tersebut dan menawarkan beberapa manfaat seperti:

  1. Akurasi Persediaan yang Lebih Baik: Ini memungkinkan Anda untuk mengetahui apa yang ada dalam stok dan memesan hanya jumlah persediaan yang Anda butuhkan untuk memenuhi permintaan.
  2. Mengurangi Risiko Overselling: Anda tidak akan menjual terlalu banyak produk jika Anda memiliki pelacakan yang lebih baik tentang apa yang ada di stok dan apa yang sedang dalam backorder.
  3. Penghematan Biaya: Persediaan membutuhkan biaya hingga terjual. Biaya pembawaan mencakup biaya penyimpanan, penanganan dan transportasi, asuransi, dan gaji karyawan. Persediaan juga berisiko dicuri, hilang karena bencana alam atau usang.
  4. Menghindari Persediaan Kosong dan Persediaan Berlebihan: Meminimalkan jumlah hari, jika ada, di mana barang tidak tersedia untuk dijual untuk menghindari membawa terlalu banyak persediaan dengan perencanaan dan manajemen yang lebih baik.
  5. Meningkatkan Keuntungan: Pemahaman yang lebih baik tentang ketersediaan dan permintaan dapat menghasilkan pergantian persediaan yang lebih tinggi, yang mengarah pada keuntungan yang lebih besar.
  6. Wawasan yang Lebih Baik: Anda juga dapat dengan mudah menemukan tren penjualan atau melacak produk yang dicabut atau tanggal kadaluwarsa dengan pelacakan persediaan dan pengendalian stok.
  7. Syarat yang Lebih Baik dengan Vendor dan Pemasok: Manajemen persediaan juga memberikan pengetahuan tentang produk mana yang laris dan dalam volume apa, wawasan yang dapat Anda gunakan untuk bernegosiasi mendapatkan harga dan syarat yang lebih baik dengan pemasok.
  8. Lebih Produktif: Solusi manajemen persediaan yang baik menghemat waktu yang bisa digunakan untuk kegiatan lainnya.
  9. Pengalaman Pelanggan yang Lebih Baik: Pelanggan yang menerima pesanan mereka tepat waktu lebih setia.

Melaksanakan pengelolaan inventaris bisa mencakup sistem pengelolaan gudang untuk menyusun kembali gudang dan menempatkan barang-barang populer di dekat area pengemasan, serta menulis prosedur yang menjelaskan bagaimana cara menerima, menempatkan, memilih, dan mengirim barang.

Praktik terkait adalah kontrol inventaris, yang berfokus pada aktivitas sehari-hari mengelola stok di gudang atau toko. Perbedaan utama antara pengelolaan inventaris dan kontrol inventaris adalah bahwa pengelolaan inventaris mencakup seluruh proses memprediksi permintaan, memesan, dan mengelola persediaan yang ada.

Bagaimana Cara Kerja Manajemen Persediaan?

Manajemen persediaan membantu perusahaan memantau siklus hidup stoknya. Proses ini mencakup menerima dan menyimpan barang di gudang serta mengambil, mengemas, dan mengirimkan barang. Manajemen persediaan mengumpulkan data tentang kegiatan ini untuk meningkatkan putaran persediaan dan meningkatkan tingkat pemenuhan pesanan.
Manajemen yang efektif mencegah kurangnya stok, kelebihan stok, dan stok yang sudah usang. Selain mengurangi biaya membawa persediaan, praktik ini mencegah perusahaan mengikat uang tunai dalam persediaan yang tidak akan terjual. Penting bagi sebuah organisasi untuk mendokumentasikan proses manajemen persediaannya. Contohnya, dengan memiliki tata letak gudang yang logis, menjaga barang-barang di lokasi yang sama, dan memberikan waktu untuk pemeriksaan dan penghitungan stok secara berkala.

Apa itu Manajemen Aset?

Manajemen aset bertanggung jawab atas pengawasan barang yang digunakan oleh suatu perusahaan untuk beroperasi. Manajemen aset melacak peralatan, kendaraan, komputer, perangkat, peralatan tetap, perabotan, dan dokumen penting.

Pemerintah, organisasi nirlaba, dan perusahaan menggunakan manajemen aset.

Bagaimana Cara Kerja Manajemen Aset?

Manajemen aset melacak seluruh siklus hidup suatu aset, mulai dari saat perusahaan membelinya hingga dibuang. Setiap aset memiliki ID unik dan pemilik yang merawatnya.

Manfaat manajemen aset termasuk:

  • Mengurangi pembelian duplikat
  • Mengurangi frekuensi audit aset
  • Meningkatkan kesadaran terhadap barang yang hilang
  • Meningkatkan pelacakan dokumen penting untuk kepatuhan hukum atau peraturan
  • Meningkatkan kontrol dan jaminan kualitas (QA)
  • Mengurangi biaya melalui pemeriksaan perbaikan dan pemeliharaan secara teratur
  • Meminimalkan waktu henti peralatan karena sistem meminta pengguna untuk memesan suku cadang sebelum jadwal pemeliharaan
  • Mengurangi biaya tenaga kerja karena karyawan selalu memiliki sumber daya yang mereka butuhkan, saat mereka membutuhkannya
  • Membatasi waktu henti

Menerapkan program manajemen aset dimulai dengan memahami kondisi dan kinerja aset saat ini. Lakukan analisis kesenjangan untuk meninjau aset dan apa yang dibutuhkan oleh pengguna. Kemudian konsultasikan dengan semua pemangku kepentingan untuk menetapkan tujuan kinerja aset.

Apa itu Aset Tetap?

Aset tetap adalah barang dan properti yang tidak mudah diubah menjadi uang tunai. Aset tetap juga disebut aset berwujud atau properti, tanah, gedung, mesin, dan peralatan komputer.

Untuk tips tentang mengelola aset tetap dan kepatuhan akuntansi sewa, lihat “NetSuite Fixed Asset Management”. Temukan cara membuat akuntansi aset tetap menjadi lebih mudah dengan membaca “Mengatasi Tantangan Akuntansi Aset Tetap”.

Apa itu Pelacakan Aset?

Pelacakan aset menggunakan tag elektronik untuk melacak aset. Tag bisa berupa label kode batang yang dapat discan atau versi yang lebih canggih yang menyiarkan lokasi aset menggunakan Bluetooth Low Energy (BLE), GPS, atau identifikasi frekuensi radio (RFID).

Bagaimana Cara Kerja Pelacakan Aset?

Dalam pelacakan aset, setiap barang menerima ID aset yang unik. Sistem aset mencatat ID dan data lainnya dalam log sistem.

Pelacakan aset bertanggung jawab untuk mengetahui lokasi, pengguna, kondisi, tanggal kalibrasi atau perbaikan, dan lokasi penyimpanan saat ini dari suatu aset. Sistem pelacakan aset bisa sederhana atau memiliki fitur yang kuat dan dapat memantau barang hampir secara real-time dan memperbarui perhitungan harian, mingguan, atau tahunan. Misalnya, staf dapat menggunakan beberapa pembaca kode batang untuk memindai tag secara manual atau beberapa pembaca statis dapat memindai tag RFID. Pemantauan real-time sangat berguna ketika banyak orang membawa barang dari satu tempat ke tempat lain.

Pelacakan membantu perusahaan mengetahui apakah aset hilang atau dicuri, dalam kondisi baik atau mengalami depresiasi. Pelacakan aset menghilangkan kebutuhan untuk pemantauan manual yang rentan terhadap kesalahan dan memberikan hitungan aset yang akurat.

Bagaimana Asset Tracking dan Asset Management Bekerja?

Asset tracking menggunakan barcode atau tag elektronik untuk mencatat penggunaan aset. Asset management memanfaatkan data yang dikumpulkan oleh asset tracking.

Dengan asset tracking dan asset management, sebuah perusahaan dapat mengurangi biaya administrasi dan meningkatkan efisiensi. Karyawan tidak perlu mencari lokasi barang secara fisik atau mencari melalui daftar atau spreadsheet untuk menentukan di mana barang tersebut berada atau kondisinya saat ini.

Bagaimana Asset Tracking dan Asset Management Bekerja Sama?

Dalam asset tracking, setiap kali seseorang menggunakan aset, sistem pelacakan merekamnya secara elektronik. Asset management menggunakan data yang dipindai untuk menentukan berapa banyak aset yang diperlukan di lokasi tertentu dan memprediksi jadwal perbaikan dan penggantian.

Data ini memberikan informasi untuk audit dan penghitungan fisik. Memahami bagaimana orang menggunakan aset membantu perusahaan mengantisipasi perawatan atau waktu henti. Asset tracking dan asset management yang dapat diandalkan juga mendukung manajemen rantai pasokan yang lebih baik.

Manajemen Inventaris dan Pelacakan Aset

Manajemen inventaris melacak stok yang diterima dan dikeluarkan oleh toko dan gudang perusahaan. Sebaliknya, pelacakan aset memantau item individu yang digunakan perusahaan untuk menjalankan bisnisnya.

Sebagai contoh, manajemen inventaris melacak di mana stok berada di rak di gudang. Pelacakan aset bertanggung jawab untuk memantau unit rak itu sendiri.

Apa Kesamaan antara Manajemen Inventaris dan Manajemen Aset?

Baik manajemen inventaris maupun manajemen aset mengawasi pergerakan aset melalui suatu perusahaan. Kedua metode ini bertujuan untuk mengurangi biaya, memanfaatkan sumber daya sebaik mungkin, dan meningkatkan efisiensi.

Meskipun inventaris dan aset memiliki tujuan yang berbeda, namun keduanya memiliki tujuan dan pendekatan yang serupa. Baik manajemen inventaris maupun manajemen aset:

  • Memastikan bahwa perusahaan memiliki cukup stok untuk memenuhi permintaan, tanpa kekurangan.
  • Memverifikasi bahwa perusahaan selalu dapat menemukan peralatan dan persediaan yang diperlukan untuk menjalankan operasi.
  • Menghindari kesalahan penghitungan dan pencatatan manusia.
  • Mengurangi kerusakan aset atau kerugian melalui kesalahan penempatan.
  • Memantau barang untuk menentukan kapan harus membuang atau menggantinya.
  • Menurunkan biaya.
  • Menggunakan nomor seri untuk melacak objek melalui siklus inventaris atau siklus hidup aset.

Di mana Aset dan Inventaris Beririsan?

Sistem pelacakan aset dan manajemen inventaris mengurangi biaya dan meningkatkan produksi serta layanan. Departemen manufaktur menggunakan sistem manajemen inventaris untuk membantu produksi barang. Departemen pemenuhan pesanan melacak penjualan dan aliran barang melalui gudang atau toko.
Inventaris adalah aset karena perusahaan menginvestasikan uang di dalamnya yang kemudian dikonversi menjadi pendapatan ketika menjual stok tersebut. Inventaris yang tidak terjual sesuai dengan yang diharapkan dapat menjadi liabilitas.

Perbedaan antara Manajemen Inventaris dan Manajemen Aset

Manajemen inventaris melacak suku cadang, produk, dan persediaan saat perusahaan membeli, menjual, atau mengonsumsinya. Sedangkan asset management menganalisis bagaimana perusahaan menggunakan item yang dimilikinya dan tidak dimaksudkan untuk dijual.

Manajemen InventarisManajemen Aset
Mencatat stok saat masuk dan keluar dari perusahaan.Mengelola item yang dimiliki oleh sebuah organisasi yang diinginkan untuk tetap digunakan selama siklus hidup lengkapnya, dari pengadaan hingga pembuangan.
Mengisi kembali barang dan suku cadang untuk dijual kepada pelanggan.Menerapkan pemeriksaan, pembersihan, perbaikan, atau penggantian aset secara teratur.
Pelanggan hanya mengembalikan barang ke persediaan jika mereka tidak puas dengan pembelian mereka.Pengguna meminjam barang dan mengembalikannya ke dalam sumber aset.
Kontak yang minim dengan setiap item dan rincian minimal yang dicatat untuk setiap item.Menentukan aset mana yang memberikan nilai dan yang menjadi kewajiban

Apa itu Sistem Manajemen Persediaan?

Sistem manajemen persediaan adalah perangkat lunak yang melacak stok saat perusahaan menerimanya dan mengeluarkannya. Sistem manajemen persediaan memperkirakan permintaan, sehingga perusahaan dapat mengoptimalkan jumlah persediaan yang ada semaksimal mungkin.

Untuk tips memilih sistem yang tepat untuk perusahaan Anda, baca “Memilih Sistem Manajemen Persediaan yang Tepat.” Untuk mempelajari bagaimana manajemen persediaan dapat meningkatkan bisnis Anda, baca “Sistem Manajemen Persediaan Kunci Kesuksesan Tiga Bisnis Ini.”

Apa itu Perangkat Lunak Pelacakan Aset?

Perangkat lunak pelacakan aset melacak lokasi dan kondisi aset secara real time. Perangkat lunak menggunakan data waktu nyata untuk menganalisis tren penggunaan, menghitung nilai dan depresiasi, memonitor status sertifikasi, menjadwalkan peningkatan dan perbaikan, dan memprediksi kapan perusahaan harus mengganti aset.
Perusahaan menggunakan manajemen aset untuk menemukan aset, status sertifikasinya, dan kapan harus melakukan perawatan. Sistem pelacakan aset mengikuti siklus hidup suatu item dari pembelian hingga pembuangan.

Manajemen inventaris aset sangat penting karena perusahaan harus memahami apa yang dimilikinya dan nilainya. Jika tidak, perusahaan dapat membayar pajak, asuransi, atau biaya lain untuk barang yang sudah mengalami depresiasi atau barang yang tidak lagi dimilikinya.

Perbedaan sistem manajemen inventaris dan software pelacakan aset

Perbedaan antara software pengelolaan inventaris dan software pelacakan aset terletak pada apa yang dilacak. Software pengelolaan inventaris mencakup seluruh proses peramalan permintaan, memesan, dan mengelola stok yang tersedia, sedangkan software pelacakan aset melacak item yang umumnya tetap berada di perusahaan.

Sistem Manajemen InventarisSoftware Pelacakan Aset
Melacak bagian, produk, atau material yang dijual atau digunakan oleh perusahaan untuk membuat barang.Melacak barang yang dimiliki oleh perusahaan untuk jangka waktu yang lama dan digunakan dalam proses sehari-hari.
Label yang dapat dilepas memuat nomor unit penyimpanan stok (SKU) atau kode produk universal dari produsen (UPC).Durable tags menambahkan informasi perusahaan dan ID aset yang unik.
Memahami lokasi dan jumlah dari kelompok barang atau kelompok barang di rak-rak di gudang.Memantau kondisi dan penggunaan setiap aset untuk tujuan asuransi, pelaporan keuangan, dan tujuan lainnya.
Melacak arus barang masuk, beredar dan keluar dari gudang.Memonitor penggunaan dan aliran suatu item di dalam perusahaan.
Mengukur nilai inventaris dan bagaimana nilai tersebut berubah dari waktu ke waktu.Menghitung penyusutan aset.

Bagaimana Memilih Sistem Manajemen Inventaris yang Tepat dengan Pelacakan dan Manajemen Aset untuk Bisnis Anda

Ketika mencari sistem manajemen inventaris dan aset, bisnis sebaiknya memilih solusi yang dapat memenuhi kebutuhan saat ini dan beradaptasi dengan kebutuhan di masa depan. Solusi berbasis cloud menghilangkan banyak masalah yang terkait dengan pemeliharaan dan peningkatan perangkat lunak serta menghilangkan kebutuhan untuk staf khusus yang mendukung sistem tersebut.

Banyak solusi menawarkan kemampuan seluler yang memfasilitasi pelacakan real-time saat item bergerak di seluruh gudang, yang sangat penting untuk manajemen inventaris yang akurat. Solusi yang tepat harus menyediakan fitur kontrol inventaris, menghitung depresiasi aset dan merencanakan perawatan.

Sistem Manajemen Inventaris Terintegrasi dengan Manajemen Aset NetSuite dapat Membantu Meningkatkan Bisnis Anda

Jika Anda mencari sistem manajemen inventaris yang menyediakan pelacakan dan manajemen aset, pertimbangkan NetSuite. Solusi manajemen inventaris berbasis awan yang ditawarkan NetSuite menawarkan pengisian ulang otomatis dan penghitungan siklus yang akurat. Pelacakan memungkinkan Anda melacak item berdasarkan nomor lot atau seri – memastikan item digunakan sebelum tanggal kadaluarsa – di beberapa lokasi, seperti toko dan gudang.
Manajemen Aset Tetap NetSuite menawarkan kendali lengkap atas siklus hidup aset, dengan dukungan komprehensif untuk penyusutan dan integrasi dengan modul akuntansi. Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana Sistem Manajemen Inventaris NetSuite dan Sistem Manajemen Aset Tetap dapat membantu mengurangi biaya operasional standar dan meningkatkan arus kas.

Summary
Manajemen Inventaris dan Manajemen Aset: Apa Bedanya?
Article Name
Manajemen Inventaris dan Manajemen Aset: Apa Bedanya?
Description
Manajemen persediaan melacak stok yang masuk dan keluar dari toko dan gudang sebuah perusahaan. Sedangkan manajemen aset melacak peralatan dan perlengkapan yang digunakan perusahaan untuk menjalankan bisnisnya.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo