Pengertian Pendapatan Operasional

Operating income definition

Jika Anda ingin mendapatkan wawasan tentang bagaimana kinerja bisnis suatu perusahaan, pendapatan operasional adalah metrik kunci yang perlu dipahami. Pendapatan operasional mengukur profitabilitas operasi bisnis inti perusahaan setelah mengurangi semua biaya operasional. Ini menunjukkan seberapa efisien perusahaan dapat menghasilkan kas dari operasi bisnisnya. Dengan mengecualikan pengaruh pajak, bunga, dan peristiwa sekali waktu seperti akuisisi dan penghapusan, pendapatan operasional membantu manajer, investor, dan pemberi pinjaman fokus pada hal-hal fundamental di jantung bisnis perusahaan.

Apa itu Pendapatan Operasional?

Pendapatan operasional adalah keuntungan yang tersisa setelah dikurangkan dengan biaya-biaya operasional sehari-hari dari pendapatan penjualan bersih perusahaan. Biaya-biaya ini biasanya dibagi menjadi dua kategori utama: langsung dan tidak langsung. Biaya langsung, juga dikenal sebagai biaya barang yang terjual (COGS) atau biaya penjualan, mencakup bahan baku dan biaya tenaga kerja yang terkait dengan pembuatan produk atau layanan perusahaan. Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak secara langsung timbul selama produksi, termasuk gaji staf administrasi, sewa kantor, komisi penjualan, dan biaya pemasaran.

Pendapatan operasional tidak termasuk biaya-biaya nonoperasional dan berulang seperti pajak dan bunga, serta biaya luar biasa seperti biaya litigasi.

Pendapatan Operasional vs. Pendapatan Bersih

Pendapatan operasional dan pendapatan bersih keduanya adalah ukuran penting dari profitabilitas sebuah perusahaan. Sementara pendapatan operasional adalah keuntungan yang tersisa setelah dikurangkan COGS dan biaya operasional dari pendapatan penjualan bersih, pendapatan bersih memperhitungkan semua pendapatan dan biaya. Ini termasuk pendapatan non-operasional dari investasi dan penjualan aset, serta biaya non-operasional seperti pajak, bunga, dan biaya satu kali. Pendapatan bersih juga dikenal sebagai “garis bawah,” karena merupakan baris terakhir pada laporan laba rugi perusahaan.

Pengertian “pendapatan operasional” dan “pendapatan sebelum bunga dan pajak” (EBIT) sering digunakan secara bergantian, tetapi ada perbedaan penting antara keduanya. Seperti namanya, EBIT adalah pendapatan bersih yang tidak termasuk pembayaran bunga dan pajak. Tidak seperti pendapatan operasional, EBIT dapat mencakup pendapatan dan biaya dari sumber-sumber non-operasional. Jika sebuah perusahaan tidak memiliki pendapatan atau biaya dari sumber-sumber tersebut, EBIT akan sama dengan pendapatan operasional. Namun, EBIT dapat berbeda dari pendapatan operasional jika perusahaan memiliki pendapatan non-operasional dari investasi atau penjualan anak perusahaan, atau jika mengalami biaya non-operasional seperti penurunan nilai. Perbedaan penting lainnya adalah bahwa pendapatan operasional adalah metrik akuntansi yang disetujui oleh GAAP, sedangkan EBIT tidak.

Pendapatan Operasional vs. EBITDA

Pendapatan sebelum bunga, pajak, penyusutan, dan amortisasi (EBITDA) adalah metrik profitabilitas yang umum digunakan. Untuk menghitung EBITDA, Anda menambahkan bunga, pajak, penyusutan, dan amortisasi ke pendapatan bersih. Seperti EBIT, EBITDA berbeda dari pendapatan operasional karena mencakup pendapatan dan biaya dari sumber-sumber non-operasional. Namun, berbeda dengan EBIT, EBITDA juga tidak termasuk penyusutan dan amortisasi, yang merupakan biaya yang termasuk dalam perhitungan pendapatan operasional.

Penyusutan dan amortisasi adalah metode akuntansi yang membagi biaya aset selama beberapa tahun, sehingga menghasilkan biaya yang berulang pada laporan laba rugi perusahaan. Perusahaan dengan peralatan mahal atau aset besar lainnya dapat mengalami biaya penyusutan yang besar. Biaya-biaya tersebut tidak mewakili aliran kas nyata, sehingga beberapa investor dan manajer percaya bahwa EBITDA mungkin memberikan gambaran yang lebih baik tentang keuntungan operasional dan arus kas harian perusahaan. Namun, seperti EBIT, EBITDA bukanlah metrik yang disetujui oleh GAAP.

Biaya OperasionalBungaPajakPenyusutanAmortisasiKeuntungan/kerugian non-operasional
Biaya langsung (COGS)Biaya tidak langsung
Pendapatan Operasionalxxxx
EBITxxxxx
EBITDAxxx
Pendapatan Bersihxxxxxxx

 

Membandingkan pendapatan operasional, EBITDA, dan pendapatan bersih.

Poin Penting

  1. Pendapatan operasional adalah metrik keuangan utama yang mencerminkan profitabilitas bisnis inti perusahaan.
  2. Pendapatan operasional dihitung dengan mengurangi biaya operasional langsung dan tidak langsung dari pendapatan penjualan bersih.
  3. Pendapatan operasional tidak termasuk pendapatan dan biaya non-operasional yang dapat menyembunyikan kinerja operasional bisnis inti, seperti bunga, pajak, dan peristiwa satu kali.
  4. Manajer dapat meningkatkan pendapatan operasional dengan meningkatkan pendapatan sambil mengendalikan biaya operasional.

Pendapatan Operasional

Dijelaskan Pendapatan operasional adalah ukuran utama kemampuan sebuah perusahaan dalam menghasilkan uang tunai dari operasi intinya. Ini mengukur keuntungan setelah mempertimbangkan semua biaya operasional, termasuk biaya manufaktur, biaya promosi, riset dan pengembangan, serta biaya administrasi. Pada saat yang sama, pendapatan operasional tidak mencakup biaya dan pendapatan non-operasional yang dapat menyembunyikan kinerja bisnis inti perusahaan.

Pendapatan operasional juga digunakan untuk menghitung metrik yang berguna lainnya: margin keuntungan operasional, yang menunjukkan berapa banyak pendapatan operasional yang dihasilkan perusahaan dari setiap dolar pendapatan penjualan. Margin operasional dihitung dengan membagi pendapatan operasional dengan pendapatan penjualan bersih dan dikalikan dengan 100%. Karena dinyatakan sebagai persentase dari penjualan, bukan dalam dolar, margin operasional berguna untuk membandingkan keuntungan perusahaan dalam sektor yang sama, dan untuk melacak tren profitabilitas perusahaan dari waktu ke waktu.

Mengapa Pendapatan Operasional Penting?

Pendapatan operasional menunjukkan kemampuan bisnis dalam menghasilkan keuntungan dari operasi intinya setelah menutupi biaya operasional. Perusahaan dapat menggunakan keuntungan tersebut untuk mendanai pertumbuhan bisnis atau memberikan imbalan kepada pemilik dan investor. Jika sebuah perusahaan secara konsisten melaporkan keuntungan operasional, kemungkinan besar perusahaan tersebut dapat berkembang dengan baik dalam jangka panjang tanpa membutuhkan pendanaan eksternal. Jika sebuah perusahaan berhasil meningkatkan pendapatan operasionalnya dari waktu ke waktu, hal ini umumnya menunjukkan kemampuan untuk meningkatkan pendapatan sambil mengendalikan biaya operasional.

Cara Menggunakan Pendapatan Operasional

Manajer, investor, dan pemberi pinjaman semua menggunakan pendapatan operasional sebagai ukuran utama kesehatan bisnis. Ini merupakan ukuran yang baik untuk melihat sejauh mana bisnis inti perusahaan berkinerja, karena mencakup biaya langsung dan tidak langsung dalam menciptakan dan menjual produk dan layanan.

Pendapatan operasional dianggap sebagai indikator yang baik untuk melihat sejauh mana perusahaan dikelola dengan baik. Investor dan pemberi pinjaman seringkali memeriksa pendapatan operasional dan margin operasional saat memutuskan apakah akan memberikan dana kepada suatu bisnis.

Margin keuntungan operasional, yang diperoleh dengan membagi pendapatan operasional dengan total penjualan, adalah alat berharga untuk membandingkan kinerja suatu bisnis dengan perusahaan lain dan dengan rata-rata industri. Perusahaan juga dapat menggunakan pendapatan operasional dan margin keuntungan operasional untuk melacak dan membandingkan kinerja selama beberapa tahun. Secara garis besar, ada hanya dua cara untuk meningkatkan metrik-metrik ini: dengan meningkatkan penjualan dan/atau mengurangi biaya operasional.

Komponen Pendapatan Operasional

Pendapatan operasional dihitung dari penjualan bersih dan dua jenis utama biaya yang terkait dengan operasional: biaya langsung (COGS) dan biaya tidak langsung.

COGS adalah biaya yang secara langsung terjadi dalam pembuatan produk atau layanan perusahaan. Contohnya meliputi:

  • Bahan dan perlengkapan yang digunakan dalam pembuatan produk atau layanan perusahaan.
  • Upah karyawan yang bekerja langsung pada produk atau layanan yang dijual.
  • Utilitas yang digunakan oleh fasilitas manufaktur.
  • Penyusutan aset yang digunakan dalam produksi, seperti peralatan manufaktur.

Dengan mengurangi biaya-biaya ini dari penjualan bersih, kita mendapatkan pendapatan kotor perusahaan, juga dikenal sebagai laba kotor.

Pendapatan operasional kemudian diperoleh dengan mengurangi biaya operasional tidak langsung dari pendapatan kotor. Biaya-biaya ini terkait dengan pengelolaan bisnis tetapi tidak langsung terkait dengan kegiatan produksi. Terkadang disebut juga sebagai biaya penjualan, umum, dan administrasi (SG&A). Contohnya meliputi:

  • Gaji manajemen dan staf administrasi.
  • Peralatan kantor.
  • Biaya pemasaran dan iklan.
  • Biaya penjualan, termasuk perjalanan.
  • Penyusutan aset non-produksi, seperti komputer yang digunakan untuk fungsi administrasi.

Komponen Pendapatan Operasional

Pendapatan operasional dihitung dari penjualan bersih dan dua jenis utama biaya yang terkait dengan operasional: biaya langsung (COGS) dan biaya tidak langsung.

COGS adalah biaya yang secara langsung terjadi dalam pembuatan produk atau layanan perusahaan. Contohnya meliputi:

  • Bahan dan perlengkapan yang digunakan dalam pembuatan produk atau layanan perusahaan.
  • Upah karyawan yang bekerja langsung pada produk atau layanan yang dijual.
  • Utilitas yang digunakan oleh fasilitas manufaktur.
  • Penyusutan aset yang digunakan dalam produksi, seperti peralatan manufaktur.

Dengan mengurangi biaya-biaya ini dari penjualan bersih, kita mendapatkan pendapatan kotor perusahaan, juga dikenal sebagai laba kotor.

Pendapatan operasional kemudian diperoleh dengan mengurangi biaya operasional tidak langsung dari pendapatan kotor. Biaya-biaya ini terkait dengan pengelolaan bisnis tetapi tidak langsung terkait dengan kegiatan produksi. Terkadang disebut juga sebagai biaya penjualan, umum, dan administrasi (SG&A). Contohnya meliputi:

  • Gaji manajemen dan staf administrasi.
  • Peralatan kantor.
  • Biaya pemasaran dan iklan.
  • Biaya penjualan, termasuk perjalanan.
  • Penyusutan aset non-produksi, seperti komputer yang digunakan untuk fungsi administrasi.

Cara Menghitung Pendapatan Operasional

Untuk menghitung pendapatan operasional dengan akurat, penting untuk pertama-tama mengkategorikan dengan benar semua pendapatan dan biaya. Pendapatan dan biaya non-operasional harus dikecualikan dari perhitungan.

Menghitung Pendapatan Operasional

Setelah perusahaan berhasil mengkategorikan dengan benar semua pendapatan dan biaya, pendapatan operasional dihitung dengan mengurangi biaya langsung (COGS) dari penjualan bersih untuk mendapatkan pendapatan kotor, kemudian mengurangi biaya operasional tidak langsung dari pendapatan kotor untuk mendapatkan pendapatan operasional.

 

Rumus Pendapatan Operasional

Rumus untuk menghitung pendapatan operasional dari pendapatan kotor adalah:

Pendapatan Operasional = Pendapatan Kotor – Biaya Operasional

 

Atau, pendapatan operasional dapat dihitung dari penjualan bersih:

Pendapatan Operasional = Penjualan Bersih – Biaya Langsung (COGS) – Biaya Operasional Tidak Langsung (SG&A)

Contoh Pendapatan Operasional

Untuk mengilustrasikan bagaimana pendapatan operasional dihitung, bayangkan sebuah organisasi konsultan yang memiliki dua sumber pendapatan: laporan penelitian yang dijual melalui situs webnya dan proyek konsultasi khusus dengan bisnis individual. Pada tahun 2020, kedua sumber pendapatan mengalami peningkatan, mendorong peningkatan total penjualan sebesar 29% menjadi $461.697. Namun, perusahaan tersebut melakukan investasi besar-besaran dalam pengembangan dan pemasaran layanan baru untuk mendapatkan pangsa pasar yang lebih besar. Akibatnya, biaya perusahaan tumbuh lebih cepat, naik hampir 37% menjadi $451.205. Sebagai hasilnya, pendapatan operasional perusahaan menyusut dari $27.374 menjadi $10.492, dan margin keuntungan operasionalnya menurun dari 7,7% menjadi 2,3% dari pendapatan. Untuk kembali ke profitabilitas yang lebih tinggi, manajer perusahaan dapat mempertimbangkan opsi seperti menaikkan harga dan mencari cara untuk mengurangi biaya.

202020192018
Pendapatan
Layanan penelitian298,735228,399216,471
Layanan konsultasi kustom162,962129,176121,202
Total pendapatan461,697357,575337,673
Biaya
Biaya penjualan196,726146,502136,872
Penjualan dan pemasaran172,865131,824123,917
Umum dan administrasi73,04243,92041,906
Penyusutan8,5727,9556,648
Total biaya operasional451,205330,201309,343
Pendapatan operasional (kerugian)10,49227,37428,330
Margin keuntungan operasional2.3%7.7%8.4%

 

Pendapatan operasional selama tiga tahun.

Bagaimana Meningkatkan Pendapatan Operasional

Ada banyak cara untuk meningkatkan pendapatan operasional, tetapi semuanya dapat disimpulkan dengan meningkatkan pendapatan, mengurangi biaya, atau keduanya. Berikut adalah beberapa contoh:

Mengurangi biaya bahan baku. Mengurangi biaya bahan baku akan mengurangi COGS dan meningkatkan pendapatan operasional. Bernegosiasi dengan vendor yang ada, terus mencari pemasok yang lebih murah namun dapat diandalkan, dan mencari cara yang lebih efisien untuk mendapatkan persediaan adalah langkah yang perlu dilakukan. Southwest Airlines terkenal dengan strategi lindung nilai bahan bakar untuk melindungi diri dari fluktuasi harga bahan bakar pesawat. Dengan membeli kontrak jangka panjang saat harga rendah, perusahaan tersebut mendapatkan keunggulan biaya yang besar dibandingkan pesaing ketika harga kemudian melonjak.

Optimalkan manajemen persediaan. Terutama untuk bisnis dengan persediaan yang banyak seperti ritel, manajemen persediaan merupakan cara cerdas untuk memotong biaya. Perangkat lunak manajemen persediaan dapat membantu perusahaan mendapatkan visibilitas yang lebih baik terhadap tingkat stok, memproyeksikan permintaan, dan mengidentifikasi hambatan dan barang yang bergerak lambat. Beberapa area yang perlu diperhatikan adalah:

  • Peramalan: Analisis teliti terhadap data penjualan saat ini dan historis dapat membantu perusahaan meramalkan permintaan dengan lebih akurat. Menyesuaikan persediaan dengan permintaan pelanggan dapat meningkatkan penjualan dan mengurangi biaya gudang.
  • Strategi first-in, first-out (FIFO): Mengirimkan produk sesuai urutan penerimaan umumnya merupakan cara yang umum digunakan untuk mengurangi biaya akibat pemborosan. Bahkan barang yang tahan lama dapat kehilangan nilai di dalam penyimpanan karena rusak, hilang, atau usang.
  • Identifikasi barang yang bergerak lambat: Ketika berbicara tentang gudang, ruang adalah uang. Identifikasi barang yang tidak ada yang membelinya dan gunakan ruang tersebut untuk persediaan yang memiliki perputaran tinggi dan nilai lebih tinggi.

Automatisasi proses manual. Mengotomatiskan proses manual yang memakan waktu di seluruh perusahaan dapat secara signifikan meningkatkan produktivitas, membantu mengurangi biaya, dan meningkatkan keuntungan. Sebagai contoh, chatbot berbasis kecerdasan buatan (AI) dapat beroperasi 24/7 dan menjawab banyak pertanyaan dasar pelanggan, sehingga memungkinkan perwakilan layanan pelanggan fokus pada masalah yang lebih kompleks. Di industri perbankan, chatbot diharapkan menangani hampir 80% interaksi pelanggan dan menghemat biaya sebesar $7,3 miliar bagi bank-bank pada tahun 2023.

Meningkatkan penjualan kepada pelanggan yang sudah ada. Karena umumnya biaya untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada jauh lebih rendah daripada mendapatkan pelanggan baru, memperluas hubungan dengan pelanggan yang sudah ada dapat membantu meningkatkan pendapatan operasional. Sistem manajemen hubungan pelanggan (CRM) dapat membantu perusahaan meningkatkan pendapatan dengan mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan pelanggan, mengidentifikasi peluang cross-selling, dan meningkatkan efektivitas upaya penjualan dan pemasaran.

Menghitung dan Melacak Pendapatan Operasional dengan Perangkat Lunak

Akuntansi Perangkat lunak akuntansi menyederhanakan dan mengotomatiskan tugas-tugas akuntansi sehari-hari, seperti mencatat transaksi sambil memfasilitasi pelaporan yang tepat waktu dan akurat serta proses penutupan keuangan. Perangkat lunak akuntansi berbasis cloud terkemuka membantu bisnis memperoleh pandangan yang lebih lengkap tentang kinerja keuangan dengan akses waktu nyata ke berbagai metrik keuangan, termasuk pendapatan operasional. Mengotomatiskan tugas-tugas yang berulang menghemat waktu bagi tim keuangan dan membebaskan mereka untuk fokus pada kegiatan bernilai tinggi, seperti menyelidiki anomali dan menganalisis tren.

Kesimpulan

Pendapatan operasional dan margin keuntungan operasional adalah indikator penting dari kesehatan keuangan sebuah bisnis. Mereka membantu manajer, investor, dan pemberi pinjaman dalam menilai profitabilitas dari operasi inti bisnis perusahaan. Peningkatan pendapatan operasional menunjukkan bahwa perusahaan telah melakukan langkah-langkah untuk meningkatkan penjualan, mengendalikan biaya operasional, atau keduanya.

Pertanyaan Umum tentang Pendapatan Operasional

Bagaimana cara menghitung pendapatan operasional?

Pendapatan operasional dihitung dengan mengurangkan biaya barang yang dijual (COGS) dan biaya operasional (misalnya, biaya tidak langsung) dari penjualan bersih, atau dengan mengurangkan biaya operasional dari pendapatan kotor.

Apa yang dianggap sebagai pendapatan operasional?

Pendapatan operasional adalah keuntungan yang dihasilkan dari operasi inti bisnis perusahaan, setelah dikurangi dengan biaya-biaya. Biaya-biaya tersebut termasuk biaya barang yang dijual (COGS) dan biaya penjualan, umum, dan administrasi (SG&A). Pendapatan operasional tidak mencakup pendapatan dan biaya non-operasional, seperti pendapatan dari investasi dan biaya penghapusan persediaan.

Apakah pendapatan operasional sama dengan keuntungan?

Tidak. Pendapatan operasional hanya merupakan salah satu dari beberapa metrik keuntungan bisnis yang penting, bersama dengan margin laba kotor dan pendapatan bersih. Pendapatan operasional mencerminkan keuntungan dari operasi inti, setelah mempertimbangkan biaya operasional langsung dan tidak langsung.

Apakah pendapatan operasional sama dengan EBIT atau EBITDA?

Terminologi “pendapatan operasional” sering digunakan secara bergantian dengan pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT), tetapi ada perbedaan antara kedua metrik keuntungan ini. Keduanya mengukur keuntungan dari penjualan bersih setelah dikurangi biaya operasional, termasuk penyusutan dan amortisasi. Namun, EBIT juga mencakup pendapatan dan biaya non-operasional, sementara pendapatan operasional tidak. EBITDA mirip dengan EBIT, tetapi tidak termasuk biaya penyusutan dan amortisasi.

Summary
Pengertian Pendapatan Operasional
Article Name
Pengertian Pendapatan Operasional
Description
Jika Anda ingin mendapatkan wawasan tentang bagaimana kinerja bisnis suatu perusahaan, pendapatan operasional adalah metrik kunci yang perlu dipahami.
Publisher Name
ABJ Cloud Solutions
Publisher Logo